Obing Consult......   Mitra Anda Memulai Bisnis...
   
 

HOME

ARTIKEL

KONSELING

PROFILE

PENGELOLA

HUBUNGI

 

 

TAMAN SISWA


CHAPTER 4


- BETAPA BAHAGIANYA MEREKA?
- Masalah Sangat Dibutuhkan Dalam Hidup
- Memberikan "hati" pada apapun yang kita kerjakan
- Demo Anarkis, rakyat tidak simpati
- Zaman sudah berubah
- Think like an entrepreneur
- Garuda Muda Tetaplah Mengankasa
- OPRAH WINFREY
- Lee Kuan Yew: Hormatilah Orang Tuamu!

 


CHAPTER 3


- Berkah Dalam Hidup

- Seleksi Alam

- MEMBACA ITU PERLU DAN PENTING

- PANTANG MENYERAH DENGAN KEADAAN

- Apa beda nasib dan takdir?

- Sukses perlu proses & waktu

 


CHAPTER 2


- Mc. Gyver

- Bagaimana menempatkan diri dan menjaga ucapan bisa mengantarkan ke pribadi sukses

- Slogan Kampanye acara Kampus

- MENGAPA ORANG TUA SELALU MERASA LEBIH TAHU DAN LEBIH PINTAR ?

-Memaknai kemerdekaan 17 Agustus 2010

 


CHAPTER 1


- Encouragement

- Punya Rumah Sendiri Setelah Kuliah? Kenapa Tidak...

- Jadi Ketua Panitia Acara Sekolah, Siapa takut..!

- Kamu sudah bersyukur belum?

- Lihat ! Ada “uang” di sekelilingmu.

 


          

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

CHAPTER 4


BETAPA BAHAGIANYA MEREKA?

Sumber: RENUNGAN PAGI RC@sahabat

Seorang petani dan istrinya bergandengan tangan menyusuri jalan kecil sepulang dari sawah di bawah guyuruan air hujan. Payung kecil yang mereka gunakan tidak mampu menahan hujan lebat, sehingga baju keduanya terlihat basah. Tidak jauh dari jalan mereka lewat mereka berpapasan dengan sepasang suami istri yang sedang berbocengan dengan sebuat motor.  

Petani itu berhenti sejenak, ia lalu berkata kepada istrinya “ Lihat Bu, betapa bahagianya mereka bisa mempunyai motor, sehingga bisa pulang lebih cepat dan tidak perlu basah kuyup seperti kita”.

Sementara itu pengendara motor yang berboncengan istrinya, dengan memakai jas hujan, berpapasan dengan sebuah mobil pick-up,  ia lalu berkata pada istrinya. “Lihat Bu, betapa bahagianya orang yang naik mobil itu, tanpa harus basah dan kotor seperti kita, juga tidak perlu takut akan terselip jatuh.”

Pasangan suami istri yang ada dalam mobil pick up itu beda lagi, mereka sedang dalam pembincangan serius, tiba tiba pembicaraanya terputus ketika mereka melihat sebuah mobil BMW mewah yang melewati mereka. Istrinya lalu mengatakan pada suaminya “ Wah, lihat itu Pa, betapa bahagianya mereka, mobilnya pasti nyaman, tidak seperti kita mobilnya berisik, tua, dan sering mogok lagi.”

Pengendara mobil mewah itu memang seorang kaya yang sedang bersama temannya, dalam perjalanan melewati desa itu.  Mereka melihat sepasang suami istri yang bergandengan tangan di bawah guyuran air hujan yang lebat itu. Ia berkata kepada temannya “ Lihat mereka itu Don, suami istri itu begitu mesra dan bahagia. Mereka bisa berjalan sambil bergandengan tangan, sambil menyusuri dalam indahnya pedesaan ini. Sementara aku dan istriku tidak pernah punya waktu untuk berdua karena kesibukan kami”.

Kisah di atas ini memberikan inspirasi akan kemana kita mengejar kebahagian? Lalu bisakah kita mengejar kebahagiaan?

Kebahagiaan datang saat Anda percaya pada apa yang Anda lakukan. 
Mengetahui apa yang Anda lakukan. Dan mencintai apa yang Anda lakukan.
-----------------
Maka kebahagian akan datang jika kita mensyukuri apa yang kita dapat dan jalankan hari ini. Kebahagiaan bukan dari materi atau kedudukan. Kebahagian datang dari hati yang iklas menerima dan berbagi. Saudaraku para pelajar, hendaklah kalian nanti jadi manusia yang bijak dalam menyikapi dan mengejar kebahagiaan. SEMANGAT SUKSES (Mirza A. Muthi) 

 


 Masalah Sangat Dibutuhkan Dalam Hidup

RENUNGAN PAGI dr @sahabat RC
020113

Bagi seekor burung rajawali,
satu-satunya hambatan untuk terbang lebih cepat dan nyaman adalah udara.

Tetapi jika udara itu diambil dan
burung tersebut dibiarkan terbang dalam kehampaan tanpa udara, burung rajawali itu segera jatuh ke tanah dan tidak dapat terbang sama sekali.

Hambatan utama yang harus diatasi oleh sebuah perahu bermotor adalah air yang menyentuh baling-baling perahu. Tetapi jika tidak ada air sebagai penahan, perahu ini justru tidak dapat bergerak sama sekali.

Hukum yang sama juga berlaku bagi kehidupan manusia. 
Hambatan adalah kondisi yang "harus ada" bagi kesuksesan. 
Sebuah kehidupan yang terbebas dari hambatan dan kesulitan akan mengurangi semua kemungkinan dan daya sampai ke titik nol.

Larilah dari masalah Anda jauh-jauh, dan kehidupan Anda akan kehilangan daya kreatif !

Masalah kesehatan yang parah bisa memberikan makna pada dunia pengobatan.

Masalah kekacauan sosial bisa memberi makna pada kebijakan
pemerintah.

Kita semua memiliki kecenderungan ingin terbebas dari semua masalah dan tanggung jawab. 
Ketika masalah datang , 
berikanlah makna baru pada permasalahan itu.

Sebuah beban kehidupan yang paling berat adalah pada saat kita tidak memiliki apapun
untuk dibawa.

- Richard Bach- "Hindari masalah, dan kamu tidak akan pernah jadi orang yang memecahkannya"
__________

Jadi saudaraku, masalah itu sangat dibutuhkan dalam hidup ini. Tuhan tidak pernah menjanjikan hidup akan indah, mudah dan lancar lancar saja. Sewaktu waktu kita pasti akan berhadapan dengan masalah. Tapi jika kita bisa mengatasi masalah, maka kita akan naik kelas dan naik ke tahap yang lebih tinggi. Sebagaimana pelajar menghadapi ujian dan lulus berhak untuk naik kelas. 
Tapi jika kita tidak berani menghadapi masalah, maka kita tidak akan pernah naik ke tahap berikutnya. Maka nikmatilah hidup, hadapi apa yang ada di depanmu, taklukan masalahmu, beranilah, maka hidup akan jadi lebih baik lagi bagimu. SEMANGAT SUKSES (Mirza A. Muthi)

 


  Memberikan "hati" pada apapun yang kita kerjakan

Sumber: RENUNGAN PAGI @sahabat RC
040113

Suatu pagi, seorang pengusaha besar menemukan kebocoran di kran rumahnya, kwatir air bocoran itu akan membuat putri kesayangannya terpeleset,  Ia lalu menelpon tukang ledeng,  rekomendasi dari temannya.  
Berhubung padatnya jadwal perbaikan si tukang ledeng, ia berjanji akan  mengunjunginya dua hari kemudian. Dan si pengusaha itu bersedia menunggu kedatangannya.

Keesok harinya, si tukang ledeng kembali menelpon, dengan nada yang ramah ia berkata kepada pengusaha itu,  “ Terima kasih Tuan telah bersedia menunggu, besok saya akan melakukan perbaikan ya.”

Tepat keesok harinya, si tukang ledeng datang memeriksa dan memperbaiki  kebocoran yang ada. Ia lalu dibayar atas jasanya.

Setelah 2 minggu kemudian, si tukang ledeng kembali menelpon , ia menanyakan apakah perbaikannya itu benar benar telah sempurna, atau apa masih apa kebocoran. 

Sejauh itu, si tukang ledeng tidak tahu siapa pengusaha besar itu, ia tidak pernah bertanya juga tidak pernah mencari tahu siapa jati diri pengusaha itu.

Perhatian, pelayanan, nada suaranya yang penuh  simpati, dari seorang tukang ledeng, telah membuat si pengusaha itu merasa sangat kagum dan terkesan. 
Ia telah menemukan seorang yang hebat dan penuh tanggung jawab.

Sebulan kemudian pengusaha itu meminta tukang ledeng datang bertemu dengan di kantornya. 
Dan ia pun menawarkan sebuah jabatan penting di dalam perusahaannya.

Si pengusaha itu adalah Tuan Benz, seorang multi miliuner,  pemilik perusahaan mobil Mercedez Benz. 
Ia langsung merekrut si tukang ledeng dan menempatkannya di posisi penting. 
Kini si tukang ledeng, 
Christopher L Jr menjabat sebagai General Manager Customer Satisfaction and Public Relation di Mercedez Benz.

Kisah Christopher L ini memberikan contoh Baik kepada kita, bahwa sesuatu pekerjaan harus dilakukan dengan baik dan bertanggung jawab, serta penuh ramah tamah. 
Akhirnya pasti akan memberi Hasil yang Baik.
------------
Sebetulnya banyak kisah seperti ini, dimana jika kita memberikan "hati" pada apapun yang kita kerjakan, maka hasil pekerjaan kita akan memberi nilai yang luar biasa pada siapapun yang terkait. Hanya perlu kerjakan sebaik baiknya apa yang menjadi tugas kita hari ini dan berikan nilai tambah, maka kita akan mendapatkan buahnya di masa depan nanti.

 


Demo Anarkis, rakyat tidak simpati
 


Rekan Mahasiswa, kalau Demo kenapa harus bakar ban? Kenapa harus dobrak pagar? Kenapa harus lempar batu ke polisi atau bahkan harus menghancurkan mobil plat merah? Mahasiswa harusnya 70% menggunakan kecerdasan pikirannya dibanding 30% kekuatan fisiknya. Karena mahasiswa adalah salah satu segmen komponen masyarakat intelektual dan generasi muda penerus pengelola bangsa dan negara Indonesia. Di tangan mahasiswa masa depan dan kejayaan Indonesia akan diserahkan 10-20 tahun lagi.

Memang mungkin mahasiswa bisa berkilah tidak mendapat perhatian dari penguasa jika tidak beradu fisik dengan aparat dan kepolisian. Tapi pada saat chaos, maka sudah tidak bisa dibedakan lagi mana yang betul betul mahasiswa, mana yang hanya provokator karena dari penampilan mereka sama saja dengan seluruh demonstran. 
Bahkan di beberapa lokasi demonstrasi terjadi perusakan fasilitas umum seperti halte bus, lampu lampu jalanan, SPBU. Bahkan sampai. terjadi penjarahan tabung gas atau SPBU yang diambil omzetnya.  Mungkin betul itu provokator atau opportunis dan bukan mahasiswa. Tapi kordinator demo mahasiswa pun tidak bisa melarang jika hal hal penjarahan dan pengrusakan fasilitas umum ini terjadi. 

Dan jangan lupa mahasiswa juga pasti mewakili atas nama aspirasi rakyat dalam menyampaikan pesan dalam demo ini. Sedangkan kelihatannya akibat demo ini tidak pro rakyat. Rakyat jadi menutup tokonya tidak bisa usaha, bahkan kendaraan rakyat yang dibeli cicilan bertahun tahun rusak kena lemparan batu, kemacetan total meluas karena jalur jalur vital terpaksa ditutup. Akibatnya justru banyak bentrok antara mahasiswa pendemo dengan penduduk lokal. Lalu jika dengan rakyat sendiri kelompok mahasiswa pendemo sudah saling lempar lemparan batu, maka sebetulnya mahasiswa berdemo atas nama siapa?

Memang saya tidak akan bilang jika pemerintahan saat ini sudah berjalan sesuai aspirasi masyarakat. Tapi jika paradigma setiap pribadi manusia Indonesia lebih kepada "apa yang bisa diperbuat untuk memperbaiki diri sendiri dulu dibanding mengharap orang lain berubah" maka kita akan lebih sibuk dan fokus pada cara cara misalnya bagaimana berupaya mencari cara agar bisa berpenghasilan lebih tinggi lagi, bagaimana agar kuliah lebih cepat selesai dan bisa segera membuka lapangan kerja bagi banyak orang lain. Biasakan bersikap produktif, kreatif , positif thinking dan solution oriented sejak muda. 
Jika kita memprotes kepribadian "orang orang pemerintahan dan legislatif" maka jadilah berbeda dari mereka. Tunjukan bahwa kalian adalah generasi muda sebagai calon wakil rakyat yang lebih pantas untuk duduk di pemerintahan yang pro rakyat. Saat ini mungkin kalian hanya pendemo yang santun dan cerdas serta disupport rakyat, tapi 10-20 tahun lagi kalian adalah pemegang amanah rakyat yang sebenar benarnya mengemban amanah rakyat. 

Adik adik SMK saat ini bahkan lebih positif dengan mencari alternatif bahan bakar yang lebih murah, atau membuat alat penghemat bahan bakar. Jika kita tidak bisa meminta pendampingan dari pemerintah, maka bersinergilah dan buat saja komunitas luas yang disupport oleh masyarakat kota membuat struktur mekanis dan operasional sendiri yang memanfaatkan temuan temuan innovatif dari adik adik SMK ini dalam kehidupan sehari hari masyarakat baik di pedesaan maupun perkotaan.. 

Misalnya mobil Esemka menggunakan bahan bakar alternatif murah yang disupport oleh pengusaha pengusaha lokal dan dibeli oleh masyarakat luas diluar skema komersial dept industri dan perhubungan. Misalnya gunakan kendaraan energi alternatif atau mobil esemka mulai dari pedesaan sebagai kendaraan niaga, lalu meluas ke perkotaan sebagai kendaraan urban. Langsung antara produsen dan end user sehingga tidak lewat jalur jalur niaga, industri dan distribusi yg diatur oleh skema resmi dept terkait di pemerintahan.

Kalau kita "punya sesuatu" tapi tidak bisa sinergi dengan jalur  pemerintah, maka tetap jalanlah diluar jalur resmi dan "beri contoh" pada pemerintah dengan minta support masyarakat luas. Istimewanya Indonesia ini, rakyat sebetulnya ekonomi masyarakat bisa bergerak sendiri tanpa pemerintah. Rakyat kita banyak, jenjang ekonominya sangat berjenjang dan selalu ada kebutuhan supply demand diantara mereka. Perdagangan, industri bisa dilakukan langsung antara end user pembeli dan produsen. 

Secara intelektual perencanaan dan edukasi masyarakat, lakukan pembahasan pembahasan profesional dan sinergi dengan seluruh komponen masyarakat non pemerintahan bagaimana seharusnya motor motor penggerak ekonomi masyarakat dijalankan. Fokus pada solusi, bukan pada penghujatan pribadi pribadi yang dianggap "bersalah" dalam pemerintahan dan legislatif.. Jika mereka dianggap bersalah, sudah ada badan judikatif yang berwenang menetapkan hukumannya.

Tidak baik juga untuk kondisi perekonomian masyarakat jika mahasiswa terus terusan kontra dengan pemerintahan. Mahasiswa harus bertanggung jawab kepada orang tua yang ingin anak kebanggannya cepat lulus, bertitel dan bisa melanjutkan jenjang hidup berikutnya, seperti bekerja dan menikah, mungkin ikut berperan membantu menopang ekonomi keluarga atau mungkin saja diwariskan menjalankan bisnis keluarga. Biaya yang dikeluarkan orang tua untuk kalian bisa kuliah juga tidak kecil. Belum lagi jika kalian sempat jadi korban kontak fisik selama demo. Jika sembuh tidak masalah, tapi jika sampai cacat atau bahkan meninggal dunia bisa dibayangkan betapa hancurnya hati orang tua menaruh setumpuk harapan dan kebanggaannya di bahu kalian.

Dalam pemilu dan pilkada kita sudah titipkan amanat kita pada pemerintah. Jika mereka para pejabat dianggap lalai ya lakukanlah demo cerdas untuk mengingatkan, salah satunya dengan "bergerak memperbaiki situasi sendiri" dan Ingat, banyak tokoh mahasiswa yang dulunya seperti idealisme, vocal berbicara penderitaan rakyat dan merasa mereka adalah perpanjangan dari aspirasi rakyat, tapi setelah menduduki jabatan di pemerintahan atau legislatif maka mereka lupa akan janjinya. 

Memang manusia tempatnya lupa dan khilaf. Apalagi jika semua sudah berpihak kepada politik dan nafsu duniawi. Itu adalah 2 jenis hal yang jika komposisi dosis penggunaan komitmen tugas, amanah dan kebutuhan pribadinya tidak proporsional maka akan menjadi racun yang membuat amanah yang dititipkan akan lepas dan menjadikan semua berantakan.  Maka saat ini jangan pedulikan orang lain, lakukan apa yang bisa kalian lakukan lebih baik dan lebih bermanfaat untuk rakyat luas. Kalian pasti orang yang lebih baik dari mereka, maka tunjukan dalam perbuatan nyata yang pro rakyat. Maka masyarakat akan simpati pada perjuangan mahasiswa. Bravo mahasiswa, calon penerus kejayaan bangsa Indonesia.

SEMANGAT SUKSES

(Mirza A. Muthi)

 


ZAMAN SUDAH BERUBAH

 Halloow bro & sis Putih Abuers

Buat kamu yang punya bakat, apapun bakatnya seperti menyanyi, main alat musik, olah raga, melukis, fotografi, beladiri. atau olah raga lain, designer,modelling dan sederet bakat lainnya, harusnya merasa beruntung. Zaman sekarang, di era kamu ini paradigma orang tua mengenai kerja saat ini sudah berubah. Jika 20 tahun dulu kebanyakan orang tua menyekolahkan anaknya dengan tujuan cepat lulus, harus pintar supaya bisa jadi karyawan di perusahaan besar atau pegawai negeri, meniti karir di sana sampai posisi manager, direktur dan bergaji besar dapat fasilitas rumah, mobil kantor dan jika perlu disekolahkan perusahaan. Sangat sedikit sekali orang tua yang memantapkan keinginan anaknya menjadi pengusaha atau bahkan seorang entertainment atau olah ragawan profesional. Alasannya memang zaman dulu penghasilan dari entertainer atau olah ragawan profesional, atau kerja creative lain belum sebaik zaman sekarang.

Tapi sekarang eranya pengusaha muda , entertainer dan olahragawan profesional. Jadi kalau punya hobby dan bakat di luar bidang pendidikan formal, cobalah lebih serius untuk terus mengasah dan mempelajarinya lebih dalam, agar betul betul bisa menjadi ahli di bidangnya dan memiliki "nilai komersial" tinggi. Siapa tahu justru selepas sekolah nanti, bakat ini yang menjadi mesin uang yang relatif siap pakai dibanding keilmuan pendidikan formal. Tapi yang pasti harus selesaikan jenjang pendidikan dahulu sampai lulus.

Maka jangan sampai bakat atau hobby menghalangi keseriusan kamu dalam menjalani pendidikan formal di sekolah sekarang. Bagaimanapun profesi keartisan, olah ragawan, modelling walaupun berprospek dan bisa menghasilkan banyak uang, tapi sayangnya karena ini banyak bergantung pada penampilan dan kondisi daya tahan tubuh, maka jelas nilainya akan terus berkurang seiring bertambahnya umur. ..Maka pada saat itu tiba, pasca periode keemasan keartisan, popularitas sebagai olah ragawan atau entertainer, uang yang sudah didapat bisa diinvestasikan pada hal hal yang produktif dan menghasilkan pendapatan jangka panjang. Tidak jelek khan menjadi seorang artis? Muda terkenal dan banyak uang terus sudah tua jadi pengusaha. Tapi tetap ingat sekolah harus  lulus dulu ya. SEMANGAT SUKSES (Mirza A. Muthi) 

*Sumber:  Foto "Tukul" - http://hot.detik.com. "Taufik Hidayat" - http://olahraga.kompasiana.com


Think like an entrepreneur

Putih Abu abuers,
coba baca kisah konkret usaha jatuh bangun salah satu orang kaya termuda di Indonesia, untuk dapat diambil pelajaran dan motivasi.
------------------------------------------------------------------------------

Sandiaga Uno yang mendapat penghargaan dari panitia The Indonesian Corporate Counsel Association (ICCA) menceritakan bahwa dirinya menjadi pengusaha setelah krisis 1997-1998. Tabungannya yang merupakan investasi saham ikut ludes karena ambruknya bursa saham.Pria lulusan Wichita State University, Amerika Serikat, ini kemudian kembali ke Indonesia.
Pergulatan batin dalam keterpurukan membuat Sandi berkeyakinan, menjadi karyawan membuat ia sulit memiliki kemandirian secara finansial. Pemikiran itu melandasi langkahnya untuk ”banting setir” dan menapaki dunia bisnis. ”Sebagai karyawan perusahaan, banyak hal dapat terjadi di luar kontrol kita. Apabila keadaan ekonomi memburuk, ada kemungkinan kita di-PHK (pemutusan hubungan kerja) meskipun kita memiliki prestasi di perusahaan itu,” tutur bungsu dari dua bersaudara itu.
Berikut wawancara Sandiaga Uno dengan Yahoo.com

Ditemui Yahoo! Indonesia di kantornya di Jakarta Selatan, Sandiaga mengaku sempat mendapatkan cobaan yang membuatnya berpikir untuk menyerah.
T: Apa kesibukan Anda sekarang?
J: Aku fokus di Kadin, tapi tahun ini lebih banyak ke pengembangan bisnis. Banyak waktuku habis di Saratoga tapi di Recapital juga masih menduduki jabatan. Juga sebagai komisaris di beberapa anak usaha, ikut membantu tapi nggak day to day, hanya big picture dan strategy, dan memantau sebagai pemegang saham.
T: Anda kan terpilih sebagai salah satu orang terkaya dan termuda di Indonesia versi majalah Forbes, bagaimana sih kisah suksesnya?
J: Memulai usaha itu, hampir semua orang termasuk saya tak pernah terpikir bahwa 10 atau 14 tahun ke depan akan mencapai pencapaian seperti ini. Bagi saya bisnis itu adalah survival mode. Betul-betul terpaksa karena di-PHK. Ada krisis tahun 1997-1998 yang memaksa banyak perusahaan melakukan PHK dan saya salah satunya. Tapi itu ternyata membuka satu peluang di tengah-tengah krisis tersebut. Kalau dilihat potretnya sekarang memang sukses tapi ketika dilihat sejarahnya, banyak jatuh bangun. Ini yang saya alami, kesulitan membangun usaha sangat terasa dalam tahun-tahun pertama sampai tiga tahun pertama.
T: Apa perubahan yang terbesar dari karyawan menjadi pengusaha?
J: Sebagai pengusaha, kita harus mengubah paradigma dari seorang karyawan yang biasanya– walaupun memberi yang terbaik– pada akhir bulan sudah dijamin dengan segala tunjangan dan gaji yang bakal ada di rekening koran. Itu membentuk sifat karyawan yang tidak suka mengambil risiko. Seorang pengusaha jatuh bangun karena bisnis penuh risiko. Kami melihat bagaimana tanggung jawab membesarkan perusahaan dan menciptakan lapangan kerja itu tidak mudah.
Pada tahun-tahun pertama itu –Recapital maupun Saratoga– saya mengalami susahnya menjalin usaha. Sulitnya mendapatkan kepercayaan dari klien dan investor. Ada suatu periode yang cukup lama, enam bulan kami sama sekali tidak mendapat order. Sampai terpikir apakah benar langkah kami menjadi pengusaha? Apakah memang mental kami lebih cocok jadi karyawan?
Tapi dengan kerja keras dan pantang menyerah, alhamdulillah. Itu nasihat orang tua selalu, ketika kita kerja keras tanpa pamrih dan ikhlas, rejeki yang akan menghampiri. Itu yang kami percaya terus.
Walaupun awalnya kami susah, jatuh bangun, hampir beberapa kali tak bisa bayar gaji pegawai. Kami jalani terus dan alhamdulillah sekarang sudah bisa membiayai 2 grup, Recapital dan Saratoga. Kami sekarang punya pondasi yang kuat dan bisa memberikan pekerjaan kepada 20 ribu karyawan.
T: Apa titik balik dari saat jatuh bangun tersebut menjadi usaha yang pondasinya kuat?
J: Titik baliknya saya rasa sekitar 4-5 tahun setelah mulai menapak jadi pengusaha. Saya melihat bahwa ternyata kalau kita berikan 100 persen dan full comitment terhadap usaha hasilnya akan baik. Para pelanggan, klien, nasabah maupun investor yang mempercayai kami untuk mengelola dana maupun perusahaan yang kami beri advice untuk melakukan restrukturisasi bisa memberikan kepercayaan.
Melihat sosok pengusaha muda, rupanya mereka tidak serta merta menilai pengusaha muda minim pengalaman. Ternyata mereka akan memberikan kepercayaan kalau pengusaha mudanya bisa menyerap begitu banyak pengalaman, bisa menghasilkan solusi dari permasalahan keuangan dan bisnis yang mereka hadapi.
T: Apakah Anda sempat berpikir untuk menyerah?
J: Tahun ketiga itu memang sempat terpikir untuk meneruskan atau mundur. Waktu itu sedang susah-susahnya melihat ada klien yang tak bayar tagihan, susah memotivasi karyawan. Ada seribu pertanyaan di kepala kami, teruskan atau mundur.
Di situlah keteguhan dan loyalitas entrepreneur diuji. Apakah dia loyal terhadap tujuan menjadi entrepreneur. Tujuan saya waktu itu adalah sukses dan memberi manfaat yang lebih untuk sekitar dengan menciptakan lapangan kerja. Kalau kita fokus dan loyal di tujuan kita, insya allah kita akan mendapatkan titik balik di tujuan tersebut.
T: Saat Anda dipecat tahun 1997, apa ketakutan terbesar saat itu?
J: Waktu itu saya baru punya keluarga. Saya berpikir bagaimana kasih makan anak saya. Anak saya waktu itu baru berumur beberapa bulan. Saya sudah dibiasakan selama 8 tahun bekerja dan menerima income rutin dan nggak pusing terhadap uang belanjaan. Tiba-tiba saya mendapati kenyataan ini. Dunia betul betul gelap, pekat. Seperti nggak ada solusi.Akhirnya saya putuskan, survival insting saja, kembali ke Indonesia. Saya kembali ke rumah orang tua, karena rumah saya ludes. Harta saya habis dijaminkan ke bank untuk investasi di pasar saham. Waktu itu semua saham kan jebol.
Saya putus asa, tak percaya diri, teman-teman saya memandang saya lain. Di kultur kita kegagalan dianggap sebagai akhir dari segalanya. Padahal di dunia entrepreneur, kegagalan adalah akhir dari suatu chapter yang baru. Chapter yang akan dimulai adalah dimana seseorang bisa belajar dari kegagalan dan menjadikannya sebagai anak tangga menuju kesuksesan.
T: Siapa yang paling berjasa dalam momen kebangkitan Anda?
J: Keluarga pastinya. Momen kebangkitan ini kalau saya nggak punya istri dan orang tua yang memberi kesempatan dan memberi dukungan, doa. Saya beruntung ketemu teman SMA saya Rosan (Rosan Perkasa Roeslani, Direktur Utama PT Recapital Advisors) dan kami memulai Recapital. Saya juga beruntung dipertemukan lagi dengan pak Edwin Suryajaya yang sudah saya kenal 5 tahun sebelumnya. Kami mulai menata bisnis apa yang menurut saya akan bisa berkembang. Bisnis yang bukan hanya survival tapi juga usaha yang akan memberi penghidupan pada orang banyak. Saya selain berhutang budi kepada ibu saya juga pada pak William Suryajaya yang memberikan mentorship selama 2 tahun intensif, tentang bagaimana pengusaha tidak hanya mencari keuntungan tapi juga menjadi aset bangsa, saya belajar banyak soal itu.
T: Apakah peluang industri ekstraktif di Indonesia masih terbuka?
J: Masih terbuka luas, lihat saja kita nomor satu pengekspor batubara thermal di dunia, emas mungkin nomor dua. Kakao kita nomor dua, kelapa sawit nomor satu, tembaga juga sangat potensial. Semua sumber mineral penting yang akan dipakai oleh produk industri dapat ditemui di Indonesia, semua itu belum digarap. Jadi peluangnya masih terbuka lebar. Tapi saya ingin mengajak pengusaha yang bergerak di bidang sumber daya alam untuk melihat bagaimana meng-capture nilai tambahnya di Indonesia. Selain memberikan pajak lebih besar, tapi juga memberi yang lebih besar kepada rakyat.
T: Kemiskinan di Indonesia masih tinggi, bagaimana cara mengatasinya?
J: Kemiskinan hanya bisa disolusikan dengan memberdayakan rakyat yang masih on the bottom of the pyramids, mereka dengan pendapatan di bawah 2 dolar sehari. Bagaimana memberdayakan mereka? Dengan memberikan peluang. Bagaimana berikan peluang? Menurut saya masalah kelompok bottom of the pyramids adalah peluang. Kita harus bisa menghadirkan peluang dalam bentuk akses pada microfinance. Tiba-tiba teman-teman di bottom of the pyramids ini punya alat untuk menangkap peluang tersebut.
Makanya kita sebut sekarang lebih dari 42 juta unit usaha mikro kecil menegah yang telah lahir di Indonesia. 60 persen pendapatan domestik bruto disumbang UMKM, yang disebut bottom itu. Nah dengan memberi microfinance maka tiba-tiba hadir semua peluang pada mereka. Di situ adalah cikal bakal mereka melahirkan suatu usaha yang bisa mengangkat harkat martabat mereka dan menaikkan derajat mereka dari bottom of the pyramids ke kelas menengah.
T: Kuncinya wiraswasta?
J: Kuncinya entrepreneurship. dan ini saya sudah bicara di kampus, SMA-SMA. Think like an entrepreneur. memang nggak semua orang harus jadi entrepreneur, tapi berpikirlah sebagai seorang wirausaha untuk mengatasi berbagai masalah dalam keseharian kita. Bagaimana kita melihat peluang yang terus ada di balik setiap krisis. Bagaimana kita menghadapi hidup dengan penuh komitmen dan tak mudah putus asa. itu kan sifat-sifat dari seorang pengusaha.
Kalau punya kemampuan hadirkan pola pikir itu kepada akademisi, birokrat, pegawai pemerintah, pegawai swasta, maka akan terbentuk culture kewirausahaan, maka inovasi bangsa akan meningkat dan perekonomian pada ujungnya akan menghasilkan nilai growth rate yang lebih tinggi untuk bangsa tersebut. Indonesia hanya punya 0,18 persen populasi yang menjadi enterpreneur, kalau tak salah kurang dari 500 ribu. Tugas kita untuk pada 2020 mencetak setidaknya 5 juta entrepreneur yang sanggup mengisi pembangunan dan menciptakan lapangan kerja.
T: Jika masyarakat sudah menjadi entrepreneur dan sejahtera, lalu di mana peran pemerintah?
J: Pemerintah posisinya tak seperti zaman sebelum krisis, di mana ada keterbatasan sumber daya, keterbatasan dana. Tugas pemerintah adalah menghadirkan iklim dunia usaha yang paling kondusif di mana perizinan dipermudah, anak-anak muda yang punya ide dalam hitungan 3 hari dapat meregistrasi ide tersebut dan memulai usahanya atau mendirikan perusahaannya. Kalau mendirikan perusahaan sudah dibuat begitu mudah, juga bagaimana memberikan akses permodalan yang paling baik terhadap perusahaan-perusahaan ini.
Terakhir kemampuan pengusaha untuk berinovasi, bagaimana human capacity pengusaha ini. Kalau tiga aspek ini bisa diberikan, pemerintah tak perlu terlalu repot memberi budget besar pada setiap sektor usaha. Cukup diberi insentif, cukup diberi iklim yang sangat ramah terhadap kegiatan dunia usaha, akan tumbuh dengan sendirinya.
T: Apa masalah terbesar pemerintah dalam memberi iklim yang kondusif buat dunia usaha?
J: Pemerintah juga harus menyelesaikan masalah infrastruktur yang dihadapi karena indonesia adalah negara yang infrastrukturnya sangat lemah. Mengirim barang dari Surabaya ke Jakarta lebih mahal daripada dari Surabaya ke Hongkong, padahal jaraknya sangat berbeda. Tapi karena infrastruktur lemah ini menggerus daya saing dunia usaha. Saya yakin kalau pengusaha bahu membahu dan pemerintah maka ekonomi kita bisa tumbuh 8-10 persen dan indonesia bisa menjadi bukan hanya Macan Asia tapi juara dunia dan ada beberapa pandangan bahwa Indonesia akan jadi ekonomi terbesar di Asia tahun 2050.
Sumber : id.berita.yahoo.com
------------------------------------------------------------------------------

Jadi ada NILAI HIDUP YANG PERLU DIMILIKI untuk memiliki masa depan cerah, saya rangkum sbb:

- Berpikir positif. Hidup tidak selalu mulus dan mudah.
- Rubah mindset. Fleksible, sadarlah banyak cara smart yang lebih baik untuk menjalankan hidup.
- Jeli melihat peluang. Uang ada dimana mana, apakah kalian bisa melihatnya?
- Temukan partner yang tepat. Penting untuk sinergi! karena itu pilih kawan kawan yang positif.
- Terus belajar dan mencari guru. Menambah ilmu tidak pernah putus sampai kapanpun.
- Hormati, hargai orang orang yang berjasa dalam kehidupan kalian. Belajar menghargai orang lain, maka kalian akan dihargai orang lain.
- Pantang menyerah, sebuah kegagalan bukan akhir dari segalanya. Bangkit dan coba lagi.
- Peduli sesama. Dengan berderma, memikirkan dan melakukan sesuatu untuk yang membutuhkan maka Tuhan akan membukakan pintu rejeki untuk kalian

SEMANGAT SUKSES ( Mirza A. Muthi )

 


Garuda Muda tetaplah mengangkasa!

Garuda Muda yang mewakili Indonesia di partai final sepak bola Sea Games 2011 kalah lagi. Dan setelah perpanjangan waktu plus drama adu penalti lagi lagi Indonesia kalah dariMalaysia. Sudah 20 tahun dari terakhir menjadi juara di Sea Games dan sayang memang kaliini Indonesia masih tetap gagal. 
Tapi melihat level teknik dan perjuangan timnas U23 kita rasanya dalam hati saya tetap berpendapat bahwa Indonesia juaranya. Pelajaran yang bisa diambil dari event ini adalah manusia bisa berusaha bahkan sampai batas maksimal, tapi Tuhan juga yang menentukan. .Tapi yang bisa dilihat bahwa Sea Games di Myanmar 2 tahun ke depan nanti tampaknya Indonesia sudah punya bibit bibit Garuda Muda yang tinggal diasah dan dibina kembali untuk menjadi lebih siap dan powerfull menghadapi lawan lawannya. Tetap semangat dan jangan menyerah berusaha dengan agenda kerja yang jelas, terukur, berkesinambungan dan persiapan yang matang dan latih tanding yang berbobot daripada persiapan yang dilakukan para negara pesaing . Jika perlu buat pembinaan nasional jangka panjang untuk melatih mental, teknis dan kebugaran fisik serta menimbun pengalaman team. . Praktek, praktek dan praktek akan membuat lebih matang. Bukan hanya di sepak bola, tapi disetiap aspek kehidupan dalam mengejar sebuah tujuan. 
Sepak bola adalah olah raga beregu, team work. Maka secara team akan kuat dan solid jika secara individu sudah memenuhi spesifikasi skill dan mental minimal tertentu yang qualified. Seorang mungkin bisa saja membawa perubahan, tapi bersama kita membuat keajaiban. Bahkan dalam rangka menyemangati timnas, jutaan penonton dari berbagai suku, bangsa, agama yang di dalamnya mengalir darah ibu pertiwi menyatu dalam doa dan harapan agar Indonesia menjadi juara. Saya rasa terlepas dari hasil akhirnya, sebagian besar dari mereka tetap bangga pada Garuda Muda. Bagaimanapun sepak bola nyata nyata adalah olah raga pemersatu bangsa. 
Ayo Garuda Muda tetaplah mengangkasa, belum waktunya mendarat dan beristirahat. Bagaimanapun jika Garuda muda suatu saat nanti bisa menjadi juara Sea Games maka tentu saja akan membawa kebanggaan bagi bangsa Indonesia.. Berikan kami semua bangsa Indonesia contoh kesungguhan dari satu hatinya sebuah teamwork, bulatnya tekad memberikan yang terbaik, kegigihan perjuangan dan tingginya semangat juang yang nyata dengan prestasi terbaikmu
SEMANGAT SUKSES (Mirza A. Muthi)
Obing Mitra-Konsultan Usaha
CEO Founder

 


 

Oprah Winfrey

 

Keberanian “Menjadi Diri Sendiri”, Oprah menjadi presenter paling populer di Amerika dan menjadi wanita selebritis terkaya versi majalah Forbes, dengan kekayaan lebih dari US $ 1 Milyar. Copy acara “The Oprah Winfrey Show” telah diputar di hampir seluruh penjuru bumi ini.

TAHUKAH ANDA?
Lahir di Mississisipi dari pasangan Afro-Amerika dengan nama Oprah Gail Winfrey. Ayahnya mantan serdadu yang kemudian menjadi tukang cukur, sedang ibunya seorang pembantu rumah tangga. Karena keduanya berpisah maka Oprah kecil pun diasuh oleh neneknya di dilingkungan yang kumuh dan sangat miskin. Luarbiasanya, di usia 3 tahun Oprah telah dapat membaca Injil dengan keras.

“Membaca adalah gerai untuk mengenal dunia” katanya dalam suatu wawancaranya.

Umur 13 tahun, Oprah lari ke rumah ayahnya di Nashville. Ayahnya mendidik dengan sangat keras dan disiplin tinggi. Dia diwajibkan membaca buku dan membuat ringkasannya setiap pekan. Walaupun tertekan berat, namun kelak disadari bahwa didikan keras inilah yang menjadikannya sebagai wanita yang tegar, percaya diri dan berdisiplin tinggi.

Prestasinya sebagai siswi teladan di SMA membawanya terpilih menjadi wakil siswi yang diundang ke Gedung Putih. Beasiswa pun di dapat saat memasuki jenjang perguruan tinggi. Oprah pernah memenangkan kontes kecantikan, dan saat itulah pertama kali dia menjadi sorotan publik..

Karirnya dimulai sebagai penyiar radio lokal saat di bangku SMA. Karir di dunia TV di bangun diusia 19 tahun. Dia menjadi wanita negro pertama dan termuda sebagai pembaca berita stasiun TV lokal tersebut. Oprah memulai debut talkshow TVnya dalam acara People Are Talking. Dan keputusannya untuk pindah ke Chicago lah yang akhirnya membawa Oprah ke puncak karirnya. The Oprah Winfrey Show menjadi acara talkshow dengan rating tertinggi berskala nasional yang pernah ada dalam sejarah pertelevisian di Amerika. Sungguh luar biasa!

Latar belakang kehidupannya yang miskin, rawan kejahatan dan diskriminatif mengusik hatinya untuk berupaya membantu sesama. Tayangan acaranya di telivisi selalu sarat dengan nilai kemanusiaan, moralitas dan pendidikan. Oprah sadar, bila dia bisa mengajak seluruh pemirsa telivisi, maka bersama, akan mudah mewujudkan segala impiannya demi membantu mereka yang tertindas.

Oprah juga dikenal dengan kedermawanannya. Berbagai yayasan telah disantuni, antara lain, rumah sakit dan lembaga riset penderita AIDs, berbagai sekolah, penderita ketergantungan, penderita cacat dan banyak lagi.

Dan yang terakhir, pada 2 januari 2007 lalu, Oprah menghadiri peresmian sekolah khusus anak-anak perempuan di kota Henley-on-Klip, di luar Johannesburg, Afrika selatan, yang didirikannya bersama dengan pemirsa acara televisinya. Oprah menyisihkan 20 juta pounsterling ( 1 pons kira2 rp. 17.000,- )atau 340 milyar rupiah dari kekayaannya. “Dengan memberi pendidikan yang baik bagi anak2 perempuan ini, kita akan memulai mengubah bangsa ini” ujarnya berharap.

Kisah Oprah Winfrey ialah kisah seorang anak manusia yang tidak mau meratapi nasib. Dia berjuang keras untuk keberhasilan hidupnya, dan dia berhasil. Dia punya mental baja dan mampu mengubah nasib, dari kehidupan nestapa menjadi manusia sukses yang punya karakter. Semangat perjuangannya pantas kita teladani!  (dikutip dari media  jaringan

Yang bisa kalian dapat dari kisah Oprah Winfrey diatas adalah sesungguhnya dia betul betul orang susah. Bahkan mungkin lebih susah daripada kalian yang masih punya orang tua cukup mampu, sekolah diantar kendaraan, hidup sehari hari cukup terjamin. Jadi kalau kalian sedang menemui masalah, merasa susah, merasa kurang beruntung, berkacalah kepada Oprah Winfrey.

Kita semua pernah susah, pernah sedih, pernah miskin, pernah tidak beruntung. Tapi tujuan kita semua pasti, mencapai kebahagiaan hidup, kesuksesan karir, atau apa lagi mimpi mimpi kalian silakan dituliskan pada selembar kertas yang kalian baca keras keras setiap pagi. Jangan mengasihani diri, jangan setuju mengganggap bahwa kalian lemah, kalian pantas kalah, membenarkan diri bahwa kalian orang bodoh. Kalau kalian sendiri saja menganggap rendah diri sendiri, maka mana bisa kalian berharap orang lain akan menghargai kalian.

Kuncinya: Setiap orang sukses, akan bereaksi lebih positif, lebih berusaha keras, lebih dermawan, lebih empati dan pasti lebih focus pada tujuan dibanding reaksi orang yang lemah. Itu yang membedakan kenapa banyak orang yang sudah atau pernah menerima masalah, tapi hanya sedikit yang bisa keluar dari masalah tersebut bahkan bisa membalikannya menjadi jauh lebih baik, naik kelas, naik derajat, bahkan bisa membantu orang lain dan menjadi inspirasi bagi orang lain.  Jangan lupa, semesta mempunyai aturan mainnya sendiri. Jika kalian menanam hal baik, maka pasti akan berbuah baik dan itulah yang akan membahagiakan kalian dalam hidup di dunia ini. Kalian pasti bisa seperti Oprah Winfrey

SEMANGAT SUKSES ( Mirza A.Muthi )

 

 


 

 

Lee Kuan Yew: Hormatilah Orang Tuamu!

Artikel Putih Abu Abu ( * Dikutip dari media social network )

 

Kisah Nyata dari Singapura tentang Penghormatan kepada Orangtua*

 

Terlampir di bawah ini adalah Kisah Nyata dari Negeri tetangga beberapa dekade lalu yang cukup menghebohkan hingga Perdana Menteri saat itu, Lee Kwan Yew senior turun tangan dan mengeluarkan dekrit tentang orang lansia di Singapura.

 

Dikisahkan ada orang kaya raya di sana mantan Pengusaha sukses yang mengundurkan diri dari dunia bisnis ketika istrinya meninggal dunia.

Jadilah ia single parent yang berusaha membesarkan dan mendidik dengan baik anak laki-laki satu-satunya hingga mampu mandiri dan menjadi seorang Sarjana.

 

Kemudian setelah anak semata wayangnya tersebut menikah, ia minta ijin kepada ayahnya untuk tinggal bersama di Apartemen Ayahnya yang mewah dan besar. Dan ayahnya pun dengan senang hati mengijinkan anak menantunya tinggal ber-sama2 dengannya. Terbayang dibenak orangtua tersebut bahwa apartment nya yang luas dan mewah tersebut tidak akan sepi, terlebih jika ia mempunya cucu. Betapa bahagianya hati bapak tersebut bisa berkumpul dan membagi kebahagiaan dengan anak dan menantunya.

 

Pada mulanya terjadi komunikasi yang sangat baik antara Ayah-Anak-Menantu yang membuat Ayahnya yang sangat mencintai anak tunggalnya itu tersebut tanpa sedikitpun ragu-ragu menghibahkan seluruh harta kekayaan termasuk apartment yang mereka tinggali, dibaliknamakan ke anaknya itu melalui Notaris terkenal di sana.

 

Tahun-tahun berlalu, seperti biasa, masalah klasik dalam rumah tangga, jika anak menantu tinggal seatap dengan orang tua, entah sebab mengapa, suatu hari mereka bertengkar hebat, yang pada akhirnya, anaknya tega mengusir sang Ayah keluar dari apartment mereka yang ia warisi dari Ayahnya.

 

Karena seluruh hartanya, Apartemen, Saham, Deposito, Emas dan uang tunai sudah diberikan kepada anaknya, mulai hari itu dia menjadi pengemis di Orchard Rd. Bayangkan, orang kaya mantan pebisnis yang cukup terkenal di Singapura tersebut, tiba-tiba menjadi pengemis!

 

Suatu hari, tanpa disengaja melintas mantan teman bisnisnya dulu dan memberikan sedekah, dia langsung mengenali si ayah ini dan menanyakan kepadanya, apakah ia teman bisnisnya dulu. Tentu saja, si ayah malu dan menjawab bukan, mungkin Anda salah orang, katanya.

 

Akan tetapi temannya curiga dan yakin, bahwa orang tua yang mengemis di Orchad Road itu adalah temannya yang sudah beberapa lama tidak ada kabar beritanya. Kemudian, temannya ini mengabarkan hal ini kepada teman2-nya yang lain, dan mereka akhirnya bersama-sama mendatangi si Ayah.

 

Semua mantan sahabat karibnya tersebut langsung yakin bahwa pengemis tua itu adalah Mantan pebisnis kaya yang dulu mereka kenal. Dan dihadapan para sahabatnya, si ayah dengan menangis ter-sedu2, dia menceritakan semua kejadian yang sudah dialaminya. Maka, terjadilah kegemparan di sana, karena semua orangtua di sana merasa sangat marah terhadap anak yang sangat tidak bermoral itu.

 

Kegemparan berita tersebut akhirnya terdengar sampai ke telinga PM Lee Kwan Yew Senior.

 

PM Lee sangat marah dan langsung memanggil anak dan menantu durhaka tersebut. Mereka dimaki-maki dan dimarahi habis-habisan oleh PM Lee dan PM Lee mengatakan "Sungguh sangat memalukan bahwa di Singapura ada anak durhaka seperti mereka" .

 

Lalu PM Lee memanggil sang Notaris dan saat itu juga surat hibah itu dibatalkan demi hukum! Dan surat hibah yang sudah baliknama ke atas nama anaknya tersebut disobek-sobek oleh PM Lee. Sehingga semua harta milik yang sudah dihibahkan tersebut kembali ke atas nama Ayahnya, bahkan anak menantu itu sejak saat itu dilarang masuk ke Apartment ayahnya.

 

Mr Lee Kwan Yew ini ternyata terkenal sebagai orang yang sangat berbakti kepada orangtuanya dan menghargai para lanjut usia (lansia). Sehingga, agar kejadian serupa tidak terulang lagi, Mr Lee mengeluarkan Kebijakan/Dekrit yaitu "Larangan kepada para orangtua untuk tidak menghibahkan harta bendanya kepada siapapun sebelum mereka meninggal.

 

Kemudian, agar para lansia itu tetap dihormati dan dihargai hingga akhir hayatnya, maka dia buat Kebijakan berupa Dekrit lagi, yaitu agar semua Perusahaan Negara dan swasta di Singapura memberi pekerjaan kepada para lansia. Agar para lansia ini tidak tergantung kepada anak menantunya dan mempunyai penghasilan sendiri dan mereka sangat bangga bisa memberi angpao kepada cucu-cucunya dari hasil keringat mereka sendiri selama 1 th bekerja.

 

Anda tidak perlu heran jika Anda pergi ke Toilet di Changi Airport, Mall, Restaurant, Petugas cleaning service adalah para lansia. Jadi selain para lansia itu juga bahagia karena di usia tua mereka masih bisa bekerja, juga mereka bisa bersosialisasi dan sehat karena banyak bergerak.

 

Satu lagi sebagaimana di negeri maju lainnya, PM Lee juga memberikan pendidikan sosial yang sangat bagus buat anak2 dan remaja di sana, bahwa pekerjaan membersihkan toilet, meja makan diresto dsbnya itu bukan pekerjaan hina, sehingga anak2 tsb dari kecil diajarkan untuk tahu menghargai orang yang lebih tua, siapapun mereka dan apapun profesinya.

 

Sebaliknya, Anak di sana dididik menjadi bijak dan terus memelihara rasa hormat dan sayang kepada orangtuanya, apapun kondisi orangtuanya.

Meskipun orangtua mereka sudah tidak sanggup duduk atau berdiri,atau mungkin sudah selamanya terbaring diatas tempat tidur, mereka harus tetap menghormatinya dengan cara merawatnya.

 

Mereka, warganegara Singapura seolah diingatkan oleh PM Lee agar selalu mengenang saat mereka masih balita, orangtua mereka-lah yang membersihkan tubuh mereka dari semua bentuk kotoran, memberi pula yang memberi makan dan kadang menyuapinya dengan tangan mereka sendiri, dan menggendongnya kala mereka menangis meski dini hari dan merawatnya ketika mereka sakit.

 

Demikianlah, bagaimana kadang anak bisa mengorbankan orang tua yang sudah merawat, membesarkan , bahkan memberikan segala yang merea punya untuk anak tercintanya dan lantas kebaikan dan kecintaan itu kita balas dengan perbuatan tidak hormat bahkan durhaka. Sungguh tidak akan pernah mendapat kebaikan dan berkah apapun bagi anak anak yang berbuat demikian. Pastikan kamu bukan anak durhaka seperti dalam kisah diatas.

SEMANGAT SUKSES ( Mirza A.Muthi )

 

 

 


CHAPTER 3


 

BERKAH DALAM HIDUP


Di Gresik, murid SMA bernama Aam yang cacat extrem, tidak ada tangan kanan kiri dan kaki kiri juga cacat sehingga praktis hanya memiliki kaki kanan seadanya, tapi menerima banyak berkah dalam hidupnya. Aam sendiri adalah anak berkepribadian optimis, ceria, tidak minder dan tidak menutup diri dengan takdir cacatnya, tidak meminta hak perlakuan istimewa dari orang lain atas penderitaannya..

Berkah pertama datang melalui keluarganya yang selalu mendukung, bukan mengasihani Aam. Kakaknya membuatkannya sepeda roda tiga yang bentuk dan fungsinya disesuaikan dengan kondisinya agar Aam bebas bisa begerak sendiri. Dengan sepeda roda tiga tersebut Aam tetap pergi bersekolah dan dengan kecerdasan otaknya bisa masuk dalam ranking 10 besar di sekolah umum.

Ya sekolah umum karena Aam menerima berkah lainnya. Gurunya di SLB melihat Aam hanya cacat tubuh, bukan cacat mental.. Akhirnya guru tsb membantu mendaftarkan Aam sekolah ke sekolah umum bersekolah dengan murid murid  normal lain dan diterima. Bersekolah di sekolah umum, menerima materi pelajaran yang sama dan bergaul dengan teman teman yang sama dengan teman lainnya. Tidak ada keistimewaan fasilitas dan perlakuan di sekolah untuk Aam.

Dengan kekurangan fisik tubuh bergaul di lingkungan sekolah, berkah lainnya datang dari kawan kawannya. Mereka baik, membesarkan hati Aam, menolong dan tidak melecehkan. Dari sekolah biayanya digratiskan. Bahkan dari yayasan pendidikan semen gresik kalau Aam ini tetap berprestasi dan pintar maka mendapat komitmen pendidikan sampai S1 secara gratis..

Aam ini juga mendapat berkah melalui seorang pelukis yang mengajarinya menggambar dan melukis. Bahkan dengan ketekunannya belajar melukis akhirnya hasil lukisannya bisa membuat malu orang normal dalam hal menggambar dan melukis karena Aam melukis hanya menggunakan kaki.

Berkah lainnya , Andi Noya dari program Kick Andy bahkan meliput Aam ini sebagai materi contoh teladan yang pantas untuk disharing kepada anak muda generasi bangsa yang lain.  Dari program acara ini Aam mendapat bantuan kursi roda dan kaki palsu yang khusus dibuatkan pak sugeng, ahli pembuat kaki palsu membuatkan sesuai kondisi kaki Aam.
Di akhir acara Aam menyebutkan ingin menjadi pelukis sukses yang bisa menyenangkan orang tuanya, sungguh cita cita yang mulia yang bisa diucapkan oleh penyandang cacat tubuh extrem seperti Aam...

Ada yang bisa kita pelajari dari kisah Aam ini, betapapun Allah SWT memberi cobaan pada kita yang terberat sekalipun. Pasti ada berkah berkah yang pantas diterima dalam hidup jika kita menerima cobaan tersebut dengan iklas, gembira, menyikapinya tetap dengan semangat untuk tetap berbuat yang terbaik, bukan mengutuki nasib, hampa dalam ketidak berdayaan, menyalahkan orang lain, putus harapan, membebani orang lain, dsb.

Aam yang cacat tubuh telah mengajari kita manusia normal yang tidak kekurangan apapun untuk tidak pernah menyerah dengan takdir. Takdir bukan nasib. Takdir Aam terlahir fisik cacat memang tidak bisa dirubah, tapi nasib Aam untuk menikmati masa depan cerah masih menjadi hak Aam selama dia tekun mengusahakannya. Jika kita berpikiran positif, pikir positif itu akan menyalakan semangat, menggerakan tubuh dan meluruskan upaya dan pikiran untuk hanya fokus pada perbaikan yang bisa dilakukan untuk peningkatan hidup, bukan fokus pada penyesalan terhadap takdir.

Jadi kalau kamu kebetulan lahir dari keluarga miskin, kamu berhak untuk tetap sekolah tinggi dan jadi kaya. Kalau kamu besar dan tumbuh dari keluarga yang kurang harmonis, kamu tetap berhak untuk mendapat kebahagian berkeluarga kelak saat dewasa. Kalau kamu lahir sebagai anak cacat maka kamu tetap berhak mendapat kebahagian dan mencapai cita cita.
Akan jadi apa Kamu adalah bagaimana yang kamu pikir, bukan apa yang ditakdirkan untuk kamu. Takdir bukan nasib, nasib kamu adalah kamu yang tentukan sendiri, siapapun adanya kamu saat ini. Jika kamu berusaha tekun dan selalu berpikir baik kepada Tuhanmu , maka Tuhan akan menitipkan berkah berkahnya melalui manusia manusia yang kontak dengan kamu. Jadi semangatlah. Hidup itu singkat dan hanya sekali, jadi jangan sia siakan hidup hanya untuk meratapi takdir. SEMANGAT SUKSES (Mirza A. Muthi)


 

 

Seleksi Alam

 

Bro & Sis Abu abu'ers

 

Pernah tahu proses kepiting bukit menjalani siklus hidup ? Di pulau christmas siklusnya banyak menarik perhatian para ilmuawan karena menunjukkan pola yang jelas dan berulang.

Setelah musim kawin kepiting, maka para betina yang jumlahnya ribuan berombongan menuju laut untuk melepaskan telur mereka di saat laut pasang. Bayangkan ribuan induk kepiting turun ke pantai untuk bertemu ombak yang datang dan mereka “menari” agar telur yang melekat di perut mereka terlepas lalu terbawa arus ke laut. Para induk kepiting ini tidak sedikit yang tenggelam pada saat melepas telurnya. Seleksi alam mulai terjadi, yang selamat melanjutkan hidup, yang harus mati memang harus terjadi tapi mereka sudah melakukan tugasnya sebagai ibu. Memang menjadi ibu sangat mulia, tidak terkecuali ibu kepiting..

 

Lalu telur telur yang dilepas di laut tadi mulai menetas dan anak anak kepiting secara naluri berusaha kembali lagi ke pantai tempat induknya melepas telur. Ribuan jumlahnya, tapi juga ratusan yang harus mati karena terbawa arus laut yang kuat, dimangsa ikan lain atau tenggelam kecapaian berenang.. Hanya sebagian yang bisa bertahan sampai ke bibir pantai. Seleksi alam berlanjut padahal mereka hanya anak kepiting kecil yang belum berdaya apa apa. Umurnya mungkin baru beberapa menit atau jam tapi sudah harus menjalani kerasnya alam.

 

Bagi kelompok anak kepiting yang yang sampai di pantai harus berjalan menuju bukit melintasi daerah kekuasaan semut kuning yang ganas. Disini ratusan lagi anak kepiting tidak selamat karena dimangsa semut kuning. Maka bagi mereka yang bisa selamat akan melanjutkan hidup menuju kepiting dewasa. Sungguh perjuangan hidup yang keras untuk bayi kepiting seperti mereka.

 

Saya tidak bermaksud menyamakan manusia dengan kepiting. Tapi intinya dalam kehidupan manusia dan binatang proses seleksi alam akan pasti terjadi dan tidak bisa dihindari. Dalam satu kelas pun misalnya ada 40 orang siswa, bisa dilihat urutan ranking dari siswa terpintar no. 1 sampai siswa yang kurang pintar no. 40. Lalu pada saat kenaikan kelas mungkin ada beberapa siswa yang terpaksa harus tinggal kelas. Seleksi mulai terjadi.

 

Setiap kenaikan kelas adalah seleksi. Mungkin saja ada yang di kelas 1 sampai 3 dia selalu di ranking 5 besar, tapi kelas 4 - 6 turun dratis ke ranking 10 terbelakang. Atau yang tadinya selalu di ranking akhir di kelas berikutnya naik ke ranking 5 besar. Bagi murid yang semakin lama semakin pintar maka itu adalah murid yang beruntung. Dia berhasil melakukan perubahan positif dalam hidupnya sehingga nasibnya berubah. Beberapa yang gagal menghadapi godaan hidup bahkan harus mati muda karena narkoba atau hilang masa depan karena banyak sebab dari perilaku yang negative yang dibuatnya sendiri.

 

Setelah lulus sekolah dan kuliah maka berikutnya masuk ke tahap berkarir atau mencari pekerjaan.  Selanjutnya kita bisa lihat bersama dalam kenyataannya ada orang yang sudah sampai umur 40 tahun tapi hidupnya kurang beruntung. Sebaliknya ada anak muda umur 25 tahun yang hidupnya sudah sukses dan kaya raya. Tidak ada perjalanan hidup yang akan mendapatkan hal baik jika tidak diusahakan dengan baik pula.

 

Seleksi Alam berjalan setiap waktu, setiap saat kepada setiap orang, bahkan pada binatang sekalipun. Tidak ada jalan untuk menghindar karena suka atau tidak suka kalian harus menjalaninya, maka persiapkan diri kamu untuk menghadapi seleksi alam. Lebih baik kamu berusaha keras dan cerdas sedari muda tapi bisa mulai menikmati kesuksesan secepatnya, daripada masih muda tapi terus bersenang senang , kurang mempersiapkan diri, tidak bersikap dan bermental positif sementara umur terus berjalan dan akhirnya baru menyesal setelah mulai tua tapi itu semua sudah terlambat. Hanya sedikit yang akan sukses, dan saya harap itu adalah juga termasuk kalian.

SEMANGAT SUKSES ( Mirza A. Muthi )

 

 


 

MEMBACA ITU PERLU DAN PENTING

 

Sobat PUTIH ABU ABU’ers yang cerdas


Tahun 1000, hanya 5% manusia yang bisa membaca. Pada saat itu, satu-satunya bacaan yang banyak beredar di masyarakat dan bisa dibaca adalah kitab suci, seperti kita kenal kitab zabur, taurat , injil, dan Al Qur’an.
Tahun 2000, di negara maju hampir seluruh warganya bisa membaca. Lebih dari 600.000.000 eksemplar majalah, koran, buletin dan lainnya terbit setiap hari dimuka bumi ini. Saat ini kebanyakan orang lebih suka membaca berita terkini, liputan teknologi, pembahasan politik, ide ide baru, gossip dan sebagainya. Sebaliknya, persentase yang membaca kitab suci semakin berkurang.  Harusnya kitab suci sebagai induk awal mula bacaan tetap harus dibaca dan terutama dipahami karena membawa pencerahan dan pengarahan kepada kehidupan umat manusia dalam menjalani hidupnya di dunia fana ini.

 

Yang akan kita bahas kali ini adalah MEMBACA. Sudah dibuktikan oleh para Nabi dan Rasul bahwa ajaran yang beliau bawa untuk merubah zaman jahiliyah di saat itu diawali dengan meminta umatnya untuk membaca. Membaca adalah pintu perubahan dan dalam skala yang besar bisa membawa perubahan pada suatu kaum di suatu zaman. Jadi singkatnya jika ingin berubah lebih baik: BACALAH !

 

Apa pentingnya membaca bagi kita? Zaman sekarang tidak beda dengan zaman dahulu. Artinya zaman terus bergerak maju, dan bagi mereka yang hanya punya persiapan peninggalan dari masa lalu, atau bekal yang tidak pernah ditambah kapasitasnya, ilmunya tidak disesuaikan dengan tuntutan zaman, wawasannya masih sempit, maka dia akan tertinggal dalam kesempatan mendapatkan kemajuan. Contohnya jelas, coba lihat kakek kamu yang mungkin dulu pejabat. Lulusan S1 tapi tidak bisa computer atau bahasa Inggris. Zaman dulu asal kamu lulusan S1 dari universitas negeri saja sudah jaminan jadi pegawai negeri dan dapat jabatan di Department pemerintahan. Kalau zaman sekarang walaupun kamu lulusan S1, tapi tidak bisa computer dan bahasa Inggris pasti sudah susah cari pekerjaan. Belum lagi kamu harus punya satu keahlian khusus yang istimewa kalau mau dapat posisi jabatan bagus dan gaji besar. Lulusan S1 saja setiap tahunnya jutaan berebut lapangan kerja yang terbatas dan hanya sebagian kecil yang lolos bersaing. Jutaan pengangguran lulusan S1 yang menganggur kamu tahu sekarang banyak sekali.  Belum lagi arus globalisasi yang berlaku di seluruh dunia. Orang Korea, Malaysia, Philiphina bahkan orang Amerika dan Eropa boleh bersaing cari kerja di Jakarta. Siapa yang paling kompeten dia yang akan menang. Tahun 2012 nanti bisa saja spesifikasi harus lebih lengkap: bisa bahasa Mandarin, wajib lulusan S2, punya sertifikasi resmi keahlian khusus bidang tertentu, baru bisa bersaing kuat di kesempatan diterima di kepegawaian swasta jenjang manager yang bernilai tinggi. Artinya kamu harus siap dengan perkembangan zaman dan tuntutan kebutuhan zaman, atau kalau tidak siap kamu akan tergilas oleh lajunya zaman.

 

Untuk  terus up date pengetahuan, wawasan kamu, kuncinya hanya satu: Membaca. Membaca tidak dalam arti harus melihat serangkaian tulisan. Intinya adalah terus belajar. Membaca buku pengetahuan atau ketrampilan khusus, membaca media Koran atau majalah artikel artikel yang positif dan bermanfaat, mendengarkan radio info berita atau pembahasan hal tertentu, jangan hanya up date infotainment gossip melulu yang tidak ada manfaatnya. Bahkan bertanya tanya kepada orang yang lebih senior atau pintar mengenai sesuatu hal itu juga disebut membaca. Mengamati kejadian dan mencoba berlatih membuat pertanyaan dan analisa sendiri,  Membaca adalah kebiasaan. Membaca bukan sekedar kegiatan sampingan yang hanya dilakukan jika sempat. Jika kamu tidak membiasakan diri dari sekarang untuk mulai sedikit sedikit membaca maka kerugiannya kamu akan tertinggal dengan teman teman kamu yang lebih semangat.

 

Kadang tidak perlu membaca semua hal. Banyak tahu memang baik, tapi tetap kita perlu spesialis cukup focus di satu hal yang jadi target kita. Membaca itu seperti “menabung” ilmu dalam otak kamu. Misalnya nanti kamu punya keinginan mau jadi marketer handal, maka bacalah sebanyak banyaknya referensi khusus marketing dari sumber mana saja. Berguru kepada orang orang yang menguasai marketing, hadir di seminar seminar marketing , diskusi membahas kasus kasus marketing mendengarkan talkshow bisnis di radio dan segala sesuatu yang berhubungan dengan marketing. Dari banyak “membaca”  ini pasti wawasan berpikir kamu mengenai marketing makin bertambah luas dan lebih pintar. Kamu bisa jadi expert di bidang marketing, Nanti buka usaha sendiri bisa maju karena marketingnya kamu tangani sendiri, mungkin bisa juga jadi konsultan bisnis dan marketing yang fee konsultasinya mahal.  

 

Demikianlah pentingnya kamu membiasakan diri untuk membaca mulai dari awal. Konsisten terus menerus seumur hidup produktif kamu tetap terus membaca. Sekolah lanjutkan setinggi kemampuan kamu, kalau bisa sampai S2 akan lebih baik. Ilmu adalah asset hidup kamu, yang akan meningkatkan kualitas hidup kamu. Jangan segan segan membelanjakan sebagian uang kamu untuk meningkatkan investasi ilmu pengetahuan. Sekolah, ikut kursus, beli buku buku, ikutan seminar, langganan koran. Jadikan membaca menjadi aktifitas harian kamu yang menyenangkan. Biasakanlah, maka itu akan merubah karakter dan nasib kamu di masa depan. Dan ingat tetap jangan lupa baca kitab suci agama kamu, biar kamu pintar dan tetap jalan hidup kamu lurus. Sukses dunia dan akhirat, itu yang terbaik.. Amin. . SEMANGAT SUKSES ( Mirza A.Muthi )

 


PANTANG MENYERAH DENGAN KEADAAN

PUTIH ABU ABU’ers yang hebat

Apa jadinya jika manusia Tuli, terlahir miskin, dan bahkan dicap idiot oleh sebagian orang? Jangan putus asa, itulah pesannya. Lakukan sesuatu.

Seperti seorang anak yang terlahir Tuli dan dianggap Idiot, tidak bisa konsentrasi menerima pengajaran dari gurunya, sehingga dikeluarkan dari sekolah. Namun, berkat bimbingan ibunya, plus ketertarikannya pada ilmu pasti, ia banyak melakukan penelitian dan pengamatan terhadap banyak hal. Karena hobinya itu, hingga dewasa ia kemudian menemukan banyak hal, bahkan lebih dari seribu penemuan. Satu ucapannya yang terkenal hingga kini adalah
"bakat itu didapatkan dari 1% ilham dan 99% kerja keras". Sosok itu adalah Thomas Alva Edison, sang raja penemu sepanjang masa.

Jadi apa yang dipesankan oleh Thomas Alva Edison bahwa bakat itu 1 % ilham dan 99% kerja keras adalah tepat sekali karena beliau yang sudah membuktikan.  Thomas punya ketertarikan terhadap ilmu pasti. Di benaknya beribu ribu pertanyaan mengenai fenomena kekayaan alam yang bisa diambil manfaatnya,  kekuatannya yang diyakini jika ada cara untuk membangkitkan dan mengelola energinya maka outputnya berupa energi terpakai yang bisa dimanfaatkan. Hal itu memberikan ilham dan lahir pertanyaan. Tapi pertanyaan ini tidak akan ketemu jawabannya jika Thomas tidak bekerja keras untuk mencari tahu prosesnya, melakukan trial error percobaan beratus ratus kali. Setahap demi setahap dan memperbaiki proses yang gagal di tahap sebelumnya sampai akhirnya menemukan manfaat konkretnya, misalnya bohlam lampu pijar.

Setiap proses kehidupan , bukan hanya penemuan bidang ilmu fisika, juga melalui proses kerja keras untuk mencari jawaban atau solusi terhadap apa yang jadi pertanyaan kita. Tidak harus kamu dalam keadaan tuli, idiot , miskin seperti TA Edison, coba kita bahas hal sederhana saja. Jika kamu merasa ada kelemahan di bidang mata pelajaran matematika, kamu harus ada pertanyaan positif mengenai masalah ini. Yakinkan bahwa bodoh di bidang matematika adalah bukan takdir kamu. Artinya kamu bisa memperbaiki kekurangan itu. Kamu harus ada pertanyaan: kenapa saya tidak suka matematika sehingga tidak bisa mengerjakan soal matematika dengan hasil benar? Masalah adalah untuk dihadapi dan dicari bagaimana cara menyelesaikannya. Masalah bukan untuk dihindari karena nanti masalah tetap saja akan datang lagi kepada kita.

Ooh mungkin dari gurunya yang saya tidak paham cara mengajarnya, mungkin kalau saya coba guru lain untuk mengajar saya akan ada bedanya. Maka cobalah cari guru lain, apakah itu private atau les bersama kawan kawan sekelas lain. Mungkin cara mengajarkannya, metodanya tidak cocok dengan kamu jadi kamu tidak bisa menyerap pelajaran dengan baik. Maka cari guru atau kursus matematika yang menawarkan metode lain untuk kamu coba, mungkin cocok. Atau mungkin pribadi gurunya yang kamu tidak suka jadi itu terbawa kepada hati kamu yang tidak terima segala input apapun dari guru tersebut. Bahkan suasana kelas dan teman teman juga mungkin berpengaruh. Kamu tidak happy dengan suasana kelas dan teman teman sekelas kamu sehingga mood belajar kamu jadi hilang. Cari suasana baru dengan les di lingkungan yang sama sekali baru teman temannya, baru lingkungannya, baru lokasinya sehingga mood belajar kamu bisa tetap terjaga. Yang penting niat kamu harus konsisten, yaitu saya harus bisa matematika. Kalau niat kamu tidak positif, percuma sebanyak apapun kamu atau orang tua kamu berusaha mencari berbagai cara untuk supaya kamu senang dan bisa matematika maka akan tetap gagal. Silakan mencoba. Ingat tidak ada orang yang ditakdirkan gagal. Gagal atau sukses itu adalah pilihan, maka pilihlah sukses dan wujudkan dengan kerja keras dan cerdas dari kamu. Dan awalnya selalu: Lakukan Sesuatu! SEMANGAT SUKSES ( Mirza A.Muthi )

 


Apa beda nasib dan takdir?


Bro and Sis yang semangat.
Pernah dengar kata ANALOGI? Itu seperti pengumpamaan atau penggambaran supaya kita lebih mudah memahami suatu penjelasan. Analogi biasanya dirujuk kepada sesuatu yang bisa nyata kita lihat di keseharian atau mudah diamati. Banyak di antara kalian bertanya, apa bedanya takdir dengan nasib? Banyak yang sudah tahu TAKDIR adalah garis ketentuan Tuhan untuk setiap umat. Sedangkan NASIB adalah buah dari usaha kita. Tapi kita sering bilang apa yang kita dapat dan alami sekarang ini sudah takdir. Karena banyak yang bilang si A lebih pintar, lebih kaya karena memang takdirnya sudah begitu. Sedangkan saya bernasib lebih bodoh, lebih miskin karena memang sudah ditakdirkan begini. Memangnya ada manusia yang tahu takdir kita akan jadi apa? Kalau kita sudah tahu takdir kita maka buat apa kita berusaha?

Saya coba gambarkan dengan "Aquarium analogi" Coba perhatikan aquarium, ada kaca box aquarium, ikan, tentu saja airnya. Aquarium itu berisi air setengah tingginya kaca aquarium. Apa ikan bisa berenang melebihi tinggi air, atau melompat ke luar aquarium, tentu saja tidak bisa bukan? Kecuali kalau air terus ditambah sehingga ketinggian air mendekati bibir atas aquarium sehingga ikan bisa melompat ke luar aquarium yang dibawahnya ada sungai alam bebas. Sekarang kita analogikan tinggi aquarium sebagai apa yang kita bilang takdir. Tinggi air kita sebut nasib dan kita adalah ikan yang ada di dalamnya. Seringkali kita sering berkata nasib kita jelek karena memang kita sudah ditakdirkan untuk jelek. Analoginya airnya masih setengah dan ikan cuma bisa berenang paling tinggi ukuran setengah tinggi aquarium. Sebetulnya takdir kita ada di dua pertiga tinggi aquarium. Tapi kita sudah menyerah di setengah tinggi aquarium dan mengatakan ini sudah takdir kita. Kita menyerah dengan mengatakan " yah sudahlah, memang takdir kita  sudah begini, percuma diusahakan terus tidak akan lebih baik ". Padahal belum tentu kita sudah capai target takdir kita. Sedangkan bibir kaca aquarium masih setengah lagi di atas muka air aquarium. Bagaimana caranya agar kita bisa sampai di duapertiga tinggi aquarium, gampang, tambahkan saja airnya sampai tingginya mencapai ketinggian tersebut.

Air itu adalah analogi dari karakter dan mental. Bagaimana cara menambah ketinggian muka air? Perbaiki karakter dan mental menjadi lebih positif, lebih optimis, lebih semangat, lebih bersyukur. Buat target lebih tinggi dan kejar dengan cara yang lebih smart dan efektif, terencana dan terukur. Bergaul hanya dengan orang orang yang positif dan membawa ke arah kebaikan. Tambah pengetahuan dan skill dengan sekolah atau kuliah dengan sebaik baiknya. Tambahkan wawasan dan pengetahuan dengan mengikuti pelatihan, seminar, banyak baca buku buku positif dan kalau perlu sekolah lagi. Perbaiki ketrampilan komunikasi, bahasa dan berpikir out of box. Banyak bersyukur dan memberi, beribadah lebih khusuk dan tekun serta jangan lupa minta restu dan doa orang tua. Semuanya itu akan membuat " tinggi muka air aquarium makin tinggi " sehingga ikan bisa berenang makin tinggi. Jangan melihat tinggi aquarium ada dimana, karena toh kita tidak pernah tahu takdir kita akan seperti apa. Tugas kita "meninggikan muka air aquarium setinggi tingginya" atau sampai pada keadaan yang sudah membuat kita puas. Betul khan, sekarang kita sudah bisa berenang sampai hampir dekat bibir atas kaca aquarium. Kita juga bisa lebih leluasa berenang kesana kemari karena jumlah air lebih banyak. Bahkan kalau air sudah mendekati bibir atas aquarium kita bisa saja melompat keluar aquarium untuk jatuh pindah berenang di sungai bebas.

Jadi jangan cepat menyalahkan keadaan kita kepada takdir. Belum tentu apa yang kita dapatkan hari ini sudah takdir kita, ini hanya nasib, tentu saja masih bisa berubah dan nasib 100% ada di tangan kita. Kita yang tentukan dan bisa merubah nasib kita. Jika kita " tidak berupaya meninggikan muka air aquarium ", yaaah... memang kita sudah sengaja membiarkan diri kita menerima nasib seperti itu. Jika ingin berubah maka tinggikan muka air aquarium kita agar kita makin bisa berenang lebih tinggi mendekati cita cita yang lebih baik dengan meningkatkan karakter dan mental kita. Dengan makin meningkatkan derajat karakter dan mental kita maka ketinggian air akan makin mendekati bibir atas kaca aquarium. Karakter dan mental yang positif akan mengarahkan kita terus berupaya dan mencari cara bagaimana jadi pribadi unggul yang lebih baik dari hari ke hari. Ayoo, kita pasti bisa untuk lebih baik lagi. Apa yang sudah kita capai sampai hari ini sudah baik tapi belum cukup bagus dan masih jauh dari luar biasa. Jangan jadi orang rata rata apalagi hanya dibawah rata rata. Jadilah orang yang luar biasa dengan meninggikan muka air agar kita bisa melompat dari kurungan aquarium, melompat lebih tinggi dan mendapatkan apa yang kita cita citakan. Pasti kita bisa. Jangan menyerah pada nasib karena pasti bukan takdir kita untuk jadi pecundang.
SEMANGAT SUKSES ( Mirza A. Muthi  )


SUKSES PERLU PROSES DAN WAKTU

 

PUTIH ABU ABU’ers yang semangat

 

Wah, senangnya yah lihat seorang pengusaha. Kaya raya, banyak uangnya, mobilnya mewah, makan di restorant hotel bintang lima, jalan jalan ke luar negeri.  Jangan menganggap semua perusahaan yang besar sekarang ini pasti datang karena pemiliknya memang sudah kaya, atau sudah diwariskan dari orang tua atau keluarga yang sudah kaya. Mereka pasti bekerja keras untuk bisa menjadi kaya seperti sekarang.

 

Atau mungkin kamu berpikir hanya apa yang bisa kamu lihat sekarang, profile seorang pengusaha sukses. Tapi lupa dengan bagaimana pengusaha itu menjalani prosesnya hari demi hari, jatuh bangun, sabar dan tetap harus menjaga semangatnya sampai dia menjadi seperti sekarang.

 

Setiap usaha harus dimulai dari yang kecil, jika konsisten terus menerus diperbaiki system dan cara kerjanya, dipercepat proses waktunya, diperbanyak kapasitasnya, ditambah nilai tambahnya

 

Sebagai contoh, jangan menganggap sepele profesi pengantar surat. James E Casey, harus berhenti sekolah pada usia 11 tahun, demi membantu ayahnya yang sakit. Ia bekerja sebagai pengantar pembungkus ke sebuah gudang dengan gaji hanya 2,5 dollar. Untuk menambah pendapatan, ia juga bekerja sebagai pengantar telegraf. Karena merasa sudah menguasai pekerjaannya, pada usia 15 tahun, James bersama 2 rekannya membuka sebuah perusahaan jasa pengantaran: mengantarkan kiriman surat atau barang .


Dari berjalan kaki, James bisa membeli sepeda, lalu motor dan akhirnya menggunakan truk. Usaha yang dirintis James E Casey itu sekarang dikenal dengan nama UPS (United Parcel Service) dan telah mempunyai lebih dari 340.000 karyawan di seluruh dunia, dengan omset pertahun lebih dari 220 Triliun rupiah...

 

Jadi jelas ya, keberhasilan tidak dicapai dalam 2 – 6 bulan, atau bahkan dalam 2 tahun, tapi mungkin perlu belasan tahun sampai menjadi betul betul berhasil. Tentu saja ada juga yang cepat berhasil misalnya hanya dalam 2 – 5 tahun sudah mulai dikenal sebagai pengusaha sukses.

 

Tapi intinya untuk sukses perlu waktu, sementara umur kamu juga terus bertambah. Semakin muda kamu mulai untuk meraih sukses, semakin cepat kamu akan menikmati kesuksesan itu. Mumpung masih muda, mulailah segera. Sukses masa depan diraih hari ini  SEMANGAT SUKSES ( Mirza A. Muthi )

 

 

 


CHAPTER 2


 

 

Mc. Gyver

 

Dear Putih Abu abuer's.

 

Pernah tahu jagoan film TV yang namanya Mc Gyver? Mungkin kakak atau orang tua kamu masih ingat. Orangnya easy going, gayanya "cool", gak glamor atau pakai baju mewah, gak penting mobil mewah atau setumpuk kartu kredit, kemana mana cuma bawa pisau lipat tapi selalu bertemu masalah besar. Tapi karena kecerdasan otaknya, kecerdikan dan wawasannya, pisau lipat tadi selalu menjadi alat untuk memecahkan masalah. Untuk membuat senjata, memodifikasi fungsi sebuah mesin, cara meloloskan diri, dan banyak hal lain yang tidak terpikirkan oleh orang biasa. Selesai menolong setelahnya dia pergi begitu saja tanpa banyak gembar gembor.

 

Orang seperti Mc Gyver menjadi harapan bagi banyak orang lain. Dia dibutuhkan pada saat saat genting dan krisis. Selalu ada jalan pada saat orang lain sudah merasa putus asa. Pantang menyerah pada keadaan, kecepatannya mengambil keputusan dan memanfaatkan potensi sekelilingnya serta didukung dengan kecerdasan wawasan dan pengetahuan, kerendahan hati dan sifat selalu ingin menolong orang lain menjadi kombinasi pribadi yang positif dan luar biasa.

 

Gambaran sikap dan kepribadian seperti Mc Gyver ini sangat patut untuk ditiru oleh adik adik semua yang ingin mencapai hidup sukses dan berhasil di masa depan. Kalau Mc Gyver bisa, kenapa kamu tidak? Di akhir 2010 ini cepat tinggalkan sikap loyo, tidak semangat, cepat menyerah pada cobaan, egois dan sombong. Di tahun 2011 tidak ada lagi kesempatan maju untuk pribadi pribadi negative seperti itu. Makin tahun kompetisi antara kita semakin tinggi. Hanya yang terbaik yang bisa sukses menjadi pemenang dan itu dibedakan oleh sikap positif dan sikap negative. Tapi hasilnya pasti akan jauh berbeda antara satu orang dengan orang lain bahkan jika diantaranya itu adalah saudara sekandung , belum tentu bisa sama.

 

Apa yang sedang ada di depan atau di belakang kamu tidak begitu penting. Justru yang terpenting adalah apa yang saat ini ada di dalam diri kamu sendiri. Buat orang tuamu bangga akan eksistensi dirimu.

 

Mulai tahun baru 2011 dengan lebih semangat, lebih positif, lebih berani, lebih cerdas dan lebih dekat kepada Tuhan. SEMANGAT SUKSES ( Mirza A.Muthi )

 


 

Bagaimana menempatkan diri dan menjaga ucapan bisa mengantarkan ke pribadi sukses

 

Hai sobat muda yg selalu bersemangat, salah satu kunci sukses dalam membina karir dan bisnis adalah tahu cara bersikap dan menempatkan diri. Mulailah dari pergaulan dengan sesama teman sebaya. Perhatikan, selama ini kamu banyak teman atau lebih banyak musuh? Koreksi diri kalau teman kamu cuma sedikit atau cuma sedikit yang mau berteman dengan kamu.

Bergaul selalu diawali dengan ucapan. Ada ungkapan, mulutmu harimaumu. Maka hati hati memilih kata kata yang akan diucapkan, intonasi ucapan, mimik wajah akan mencerminkan pribadi kamu di hadapan lawan bicara kamu. Kamu mungkin anak orang kaya sehingga mungkin kamu terbiasa memandang rendah orang lain lawan bicara kamu yang kamu pikir strata kekayaannya dibawah keluarga kamu. Misalnya menggunakan kata "kamu" atau "anda" pada orang yang lebih tua daripada kamu. Padahal lawan bicara kamu menggunakan panggilan "mas" atau "bapak" kepada kamu. Belajarlah untuk menjadi diri sendiri. Yang kaya itu orang tua kamu, bukan kamu sendiri. Jadi jangan merasa punya strata ekonomi yang sama dengan orang tua kamu. Belajar menghormati orang lain mulai dari cara memilih kata panggilan. Memanggil "pak" kepada supir kamu rasanya lebih sopan dibanding "kamu". Menghargai orang tentu saja lebih baik karena kamu akan terus diingat orang karena kesopanan kamu dalam pergaulan keseharian. Bukan diingat dan dibenci karena kesombongan. Pelihara sikap dan ucapan yang baik baik saja

Dari apa yang kamu sampaikan orang bisa menilai seberapa tinggi kualitas intelektual kamu. Jangan orang mengajak kamu ngobrol A kamu bicara C, atau ditanya B jawabnya D, jawabannya serba gak nyambung. Lama lama orang jadi malas bicara lagi sama kamu. Kalau sudah begini percuma kamu jadi anak orang kaya tapi orang makin underestimate ke kamu "untung bapaknya kaya , kalo gak mungkin udah  jadi pengangguran ni anak". Karena itu biasakan banyak belajar, baca buku, media informasi. Diisi otaknya dengan informasi positif yang membangun dan memperkaya intelektual kamu, bukan informasi tidak berguna atau yang malah akan menyesatkan kamu.

Tempatkan diri kamu di posisi terhormat dalam pergaulan. Yang menilai kamu itu apa dan siapa adalah teman teman kamu. Bukan kamu sendiri dengan menggunakan mobil mewah, jam keren, baju mahal, hp terbaru lantas berhilir mudik di sekitar sekolah atau kampus agar semua orang melihat kamu dan berharap dianggap orang terhormat. Orang menghormati kamu karena "isi" kamu apa, bukan "kulit" kamu seperti apa. Buah Durian biarkan kulitnya keras dan berduri tajam, tapi isinya putih bersih, lembut, wangi dan rasanya nikmat sekali. Berikan manfaat kepada lingkungan dimana kamu berada dan tampilkan kesan baik serta terhormat pada diri kamu karena memang kamu pantas dihormati.

Jadi besok pagi kamu sudah harus niat agar bisa jadi pribadi baru yang menyenangkan, pribadi sukses. Niatkan perubahan itu, tentunya niat tidak cukup, tindakan yang meluruskan sebuah niat. Pelihara ucapan, pilih kata kata yang baik dan ucapkan dengan sopan dan bertata krama.

Mulai biasakan ucapkan "maaf, terimakasih, tolong" sebagai ucapan sehari hari. Apabila kamu sudah sering terbiasa melakukannya maka itu pelan pelan akan merubah karakter kamu menjadi lebih positif dimata orang lain. Kalau karakter berubah maka nasib kamu pasti akan berubah, masa depan kamu akan semakin OK.

 SEMANGAT SUKSES ( Mirza A.Muthi )


 

Tanya : "Slogan Kampanye acara Kampus"

 

Slmt mlm.
Ms Prwnto, saa Rin dari medan. Begini mas, di orgnsasi kampus saya, mau diadakan acara yg lumayan besar, dan bekerja sama dg berbagai sponsor ternama. Acara kami adalah gabungan bazar mahasiswa, parade/festival musik, launching unit kegiatan Mahasiswa (UKM) baru, dan acara malam renungan aids nusantara (MRAN), menjadi 1 gabungan. Acara dalam 1 hari. Saya bertangung jawab di bagian Sosialisasi kegiatan dan membuat brosur, tapi saya bingung memilih kata2 yg tepat dan efektif di brosur, agar pesan dan maksud brosur tersebut tersampaikan. Tolong saran dari mas Purwanto... Terimakasih sebelumnya...

Rinoa

Accounting Dept.
North Sumatra University

 

Jawab :

 

Selamat Malam juga.....

Jangan takut dalam penggunaan kata-kata untuk publikasi kegiatan kampus adik Rin....
Gunakan saja kata-kata yg sering adik Rin pakai sahari-hari di lingkungan kampus. Kadang-kadang ada istilah-istilah di lingkungan kita yang sangat populer.... pakai saja istilah tersebut karena akan membantu orang untuk mudah mengingat pesan yang ada di dalamnya. Yang penting jangan banyak menggunakan kalimat yg bertele-tele. perBanyak penggunaan gambar/foto ilustrasi dengan tambahan kata-kata singkat mengenai isi acara tersebut.

Semoga sukses acaranya yaaahhh...

Purwanto

 


 

MENGAPA ORANG TUA SELALU MERASA LEBIH TAHU DAN LEBIH PINTAR ?

 

 

Hallow adik adik putih abu abu-ers, pasti kadang kadang kamu merasa kesal karena orang tua seperti memaksakan kehendaknya terhadap kepentingan kamu. Gak boleh berteman dengan genk A karena nanti terbawa pergaulan tidak baik, gak boleh bersahabat dengan si B karena orangnya boros belanja terus, gak boleh nonton konser di sana karena banyak orang nanti bahaya kalau rusuh, gak boleh masuk kelas Sosial karena nanti cari kerjanya lebih susah, gak boleh pacaran dengan si B karena anak tidak bermasa depan cerah, ini itu gak boleh semua. Huh..menyebalkan. Kenapa orang tua selalu sok pintar ya?

 

Kamu usia berapa sekarang? Kira kira usia 15 sampai 18 tahun? Hmm.., masih usia pemuda pemudi penerus masa depan bangsa. Usia orang tuamu mungkin antara 45 sampai 60 tahun. Beda minimal 20 tahun usia kamu dengan orang tua kamu. Sekarang coba kita lihat, di usia kamu yang sudah 18 tahun saja kamu pasti sudah pintar ya. Sudah tahu ilmu pengetahuan yang kamu dapat di sekolah dan tempat kursus, bahasa Inggrisnya sudah lebih OK dari orang tua kamu, sudah tahu tempat tempat favorit untuk jalan jalan, sudah tahu situs situs on line mana saja yang kamu butuhkan untuk informasi , pengetahuan dan pergaulan, sudah bisa jadi ketua OSIS. Intinya kamu sudah pintar di usia 18 tahun atau paling tidak sudah merasa pintar. Padahal lingkungan pergaulan kamu masih antar rumah, sekolah, tempat kursus, sahabat bermain dan dari Mal ke Mal. Tapi memang anak jaman sekarang beda dengan jaman orang tua kamu masih seumur kamu saat itu.

 

Sekarang, coba perhatikan Ayah kamu yang usianya 20 - 30 tahun di atas kamu, pasti sudah lebih banyak “belajar hidup” daripada kamu. Menjalani jatuh bangun kehidupan silih berganti senang dan susah. Beliau sudah melewati masa sekolah dari SD sampai kuliah. Mungkin kuliahnya sudah 2 atau 3 tingkat. Kalaupun tidak sempat sekolah tinggi tinggi tapi pergaulannya pasti sudah luas sekali, kawan bisnisnya banyak, belum kawan pengajiannya, kawan kumpul kumpul hobbynya. Jadi kalau masalah pintar, saya yakin bagaimanapun orang tua kamu pasti saat ini lebih pintar. Karena orang tua lebih pintar, maka beliau merasa bertanggung jawab untuk menjaga dan membimbing kamu sebagai anaknya yang tercinta Yang orang tua mau agar hidup anaknya lebih berbahagia, lebih makmur, lebih kaya, lebih beriman, lebih dermawan, lebih segala galanya dari hidupnya yang penuh liku dan sakit. Yang orang tua kamu mau adalah menjaga kamu, membimbing kamu dan menolong kamu mengambil keputusan supaya tidak salah dan menyesali hidup. Mereka akan terus lakukan itu karena itu adalah naluri semua orang tua paling tidak sampai selesai kuliah, menemukan jodoh teman hidup yang tepat dan menikah. Setelah itu boleh kamu merasa lebih pintar dari orang tua dan mengatur jalan hidup kamu sendiri.   

Saat ini mungkin kamu tidak paham dan tetap masih merasa kesal dengan banyaknya aturan dan batasan dari orang tua. Tapi jika kamu nanti sudah menjadi orang tua dan mempunyai anak sendiri, saya yakin kamu akan paham dan mengerti. Tapi seringkali penyesalan terlambat karena kamu tetap memaksakan kehendak bahwa “kepintaran” kamu dalam menghadapi hidup yang kamu tengah jalani sekarang harus lebih dipilih menjadi keputusan daripada “bimbingan dan nasihat” dari orang tua. Akhirnya hidup kamu terlanjur berantakan dan orang tua kecewa. Penyesalan selalu datang terlambat.

 

Tapi orangtua tetaplah orang tua. Cintanya kepada kamu tidak akan putus walaupun kamu tidak mendengar nasihatnya. Saat kamu sedang jatuh dan menangis, maka kepada orang tua juga kamu akan kembali, Dengan kekuatan dari Allah SWT yang diberikan kepada Orang tua, maka sekali jadi orang tua selamanya hati kecil mereka akan menyayangi kamu, mengasihi kamu dan menerima kamu apa adanya.

 

Bagaimana? maka sebelum terlambat tetaplah jadi anak yang patuh dan taat kepada orang tua. Yakinlah bahwa orang tua selalu meginginkan yang terbaik bagi anaknya. Orang tua jaman sekarang pun sudah sangat beda dengan orang tua di generasi yang lebih tua lagi. Orang tua kamu tentu lebih bersahabat, lebih bisa bicara dari hati ke hati , lebih banyak lagi mendengar dan menyesuaikan pola pikirnya dengan keinginan kamu, lebih bergaya muda, tidak lagi otoriter atau bergaya feodal dan lebih bisa masuk dalam pergaulan kamu dan kawan kawanmu, maka dengarlah nasihat orang tua. Jika orang tua selalu ada di dalam hati kamu, do’a dan restunya selalu mengiringi setiap langkah kakimu dan setiap perbuatanmu jangan sekalipun sampai memalukan nama baik orang tuamu , insya Allah hidup kamu, masa depan kamu dan kelak keluarga kamu akan dipastikan cerah sejak hari ini. Restu orang tua adalah restu Allah SWT. Setiap jalan yang direstui orang tua dan diridhoi Allah SWT adalah jalan terbaik buat kamu tuju dan jalani. Percayalah pada ketentuan itu. Semua orang sukses dan orang besar adalah orang yang menyayangi dan menghormati orang tuanya.

SEMANGAT SUKSES ( Mirza A. Muthi )

 


Memaknai kemerdekaan 17 Agustus 2010



Apakah kalian akan menaikkan Sang Saka Merah Putih tanggal 17 Agustus ini? Bila sempat coba lakukan kali ini dengan penuh penghayatan. Ciumlah dulu bendera merah putih dengan penuh khidmat lalu naikkan perlahan bendera merah putih ke puncak tiang dengan perlahan.. Saat bendera berkibar, bayangkan betapa kalian saat ini bisa menaikkan bendera ini kapan saja dengan aman, sedangkan dahulu para pahlawan kita harus bertukar nyawa hanya untuk menaikkan 1 buah bendera merah putih. Sedangkan di saat ini saja masih ada di antara kita yang malas memasang bendera merah putih di hari kemerdekaan, padahal para pahlawan kita berkorban jiwa raga untuk terus berusaha agar merah putih tetap jadi tuan di bumi
Indonesia tercinta. Padahal kita sekarang hidup tenang dalam suasana yang damai dan tidak ada yang mengganggu bahkan mengancam nyawa kita untuk memasang bendera merah putih
Adik adik tercinta, jika saja pernah kalian lihat Susi Susanti pada saat menjadi juara Olimpiade berlinang airmata dengan menatap ke arah bendera merah putih dinaikkan sepenuh tiang yang tertinggi di antar dua tiang di kri dan kanannya. Diiringi kebesaran lagu kebangsaan Indonesia Raya menggema megah di seluruh stadion. Getaran rasa haru dan bangganya pasti menyusup di relung kalbu semua rakyat
Indonesia yang menyaksikan langsung maupun melalui televisi. Bukan hanya Susi Susanti yang menangis haru, tapi seluruh bangsa Indonesia di tengah rasa bangga yang meledak

Susi Susanti yang selama bertanding "tidak tampak seperti wanita", yang pantang menyerah berlari kesana kemari , tidak kenal lelah mengejar bola ke manapun diarahkan lawannya, mendadak tidak bisa menahan airmatanya, menangis dihadapan bendera merah putih dan megahnya lagu Indonesia Raya.
Bukan menangis sedih atau meratap, tapi justru rasa haru bangga tiada tara memenuhi rongga dada. Bahkan lelaki perkasa pun tidak kuasa menahan haru saat meresapi momen bersejarah ini. Kenapa ini terjadi? Karena munculnya rasa kebanggaan bisa membuktikan sebagai rakyat yang bermartabat dan bangsa yang besar di antara bangsa bangsa lain di dunia.


Di event ini berhasil dibuktikan bahwa salah satu putri terbaik bangsa mampu membuktikan kepada mata dunia, bahwa Indonesia mampu jadi yang terbaik. Inilah sumbangsih nyata dari pejuang pasca kemerdekaan Indonesia di abad modern ini. Untuk hal yang fenomenal dan heroik ini, seluruh bangsa Indonesia pantas merasa terwakili kebanggaannya melalui hasil perjuangan Susi Susanti. 
Begitu juga selnjutnya prestasi prestasi anak bangsa terbaik lainnya di pentas kompetisi antar bangsa. Dalam bidang Olah raga, olimpiade sains, matematika, fisika, kimia,biologi dimana rekan rekan kita secara fantastis selalu memberikan kebanggaan sebagai bangsa yang cerdas dan layak dihargai. Seni olah vocal, Semua anak anak berprestasi adalah kebanggaan bangsa yang bisa memaknai kemerdekaan dengan karya karya positif untuk kemajuan dan kebesaran bangsa.. 
Untuk hadiah bagi bangsa dan negara Indonesia di hari kemerdekaan ini, maka tunjukkan prestasi kalian sebaik baiknya di bidang masing masing agar keberhasilan kalian bisa menjadi kebanggaan seluruh rakyat bangsa Indonesia.
DIRGAHAYU INDONESIA RAYA. Indonesia bangkit jaya sekali lagi. SEMANGAT SUKSES (Mirza A. Muthi)

 

 

 


CHAPTER 1


 

Encouragement


Oleh: Rhenald Kasali *

 

LIMA belas tahun lalu saya pernah mengajukan protes pada guru sebuah sekolah tempat anak saya belajar di Amerika Serikat. 

Masalahnya, karangan berbahasa Inggris yang ditulis anak saya seadanya itu telah diberi nilai E (excellence) yang artinya sempurna, hebat, bagus sekali.
 
Padahal dia baru saja tiba di Amerika dan baru mulai belajar bahasa. Karangan yang dia tulis sehari sebelumnya itu pernah ditunjukkan kepada saya dan saya mencemaskan kemampuan verbalnya yang terbatas. Menurut saya tulisan itu buruk, logikanya sangat sederhana. 

Saya memintanya memperbaiki kembali,sampai dia menyerah.Rupanya karangan itulah yang diserahkan anak saya kepada gurunya dan bukan diberi nilai buruk, malah dipuji. Ada apa? Apa tidak salah memberi nilai? Bukankah pendidikan memerlukan kesungguhan? Kalau begini saja sudah diberi nilai tinggi, saya khawatir anak saya cepat puas diri. Sewaktu saya protes, ibu guru yang menerima saya hanya bertanya singkat. “Maaf Bapak dari mana?” “Dari Indonesia,” jawab saya. Dia pun tersenyum.
 

 

Budaya Menghukum 

Pertemuan itu merupakan sebuah titik balik yang penting bagi hidup saya. Itulah saat yang mengubah cara saya dalam mendidik dan membangun masyarakat. “Saya mengerti,” jawab ibu guru yang wajahnya mulai berkerut, namun tetap simpatik itu. 

“Beberapa kali saya bertemu ayah-ibu dari Indonesia yang anak
-anaknya dididik di sini,” lanjutnya. “Di negeri Anda, guru sangat sulit memberi nilai. Filosofi kami mendidik di sini bukan untuk menghukum, melainkan untuk merangsang orang agar maju. Encouragement!” Dia pun melanjutkan argumentasinya.

“Saya sudah 20 tahun mengajar. Setiap anak berbeda
-beda. Namun untuk anak sebesar itu, baru tiba dari negara yang bahasa ibunya bukan bahasa Inggris, saya dapat menjamin, ini adalah karya yang hebat,” ujarnya menunjuk karangan berbahasa Inggris yang dibuat anak saya. 

Dari diskusi itu saya mendapat pelajaran berharga. Kita tidak dapat mengukur prestasi orang lain menurut ukuran kita.
Saya teringat betapa mudahnya saya menyelesaikan study saya yang bergelimang nilai “A”, dari program master hingga doktor. Sementara di Indonesia, saya harus menyelesaikan studi jungkir balik ditengarai ancaman drop out dan para penguji yang siap menerkam. Saat ujian program doktor saya pun dapat melewatinya dengan mudah. 

Pertanyaan mereka memang sangat serius dan membuat saya harus benar-benar siap. Namun suasana ujian dibuat sangat bersahabat. Seorang penguji bertanya dan penguji yang lain tidak ikut menekan, melainkan ikut membantu memberikan jalan begitu mereka tahu jawabannya. 

Mereka menunjukkan grafik
-grafik yang saya buat dan menerangkan seterang-terangnya sehingga kami makin mengerti. Ujian penuh puja-puji, menanyakan ihwal masa depan dan mendiskusikan kekurangan penuh keterbukaan. 
Pada saat kembali ke Tanah Air, banyak hal sebaliknya sering saya saksikan. Para pengajar bukan saling menolong, malah ikut “menelan” mahasiswanya yang duduk di bangku ujian. 

Ketika seseorang penguji atau promotor membela atau meluruskan pertanyaan, penguji marah-marah, tersinggung, dan menyebarkan berita tidak sedap seakanakan kebaikan itu ada udang di balik batunya. Saya sempat mengalami frustrasi yang luar biasa menyaksikan bagaimana para dosen menguji, yang maaf, menurut hemat saya sangat tidak manusiawi. Mereka bukan melakukan encouragement, melainkan discouragement. Hasilnya pun bisa diduga, kelulusan rendah dan yang diluluskan pun kualitasnya tidak hebat-hebat betul.
 
Orang yang tertekan ternyata belakangan saya temukan juga menguji dengan cara menekan. 

Ada semacam balas dendam dan kecurigaan. Saya ingat betul bagaimana guru-guru di Amerika memajukan anak didiknya. Saya berpikir pantaslah anak-anak di sana mampu menjadi penulis karya-karya ilmiah yang hebat, bahkan penerima Hadiah Nobel. Bukan karena mereka punya guru yang pintar secara akademis, melainkan karakternya sangat kuat: karakter yang membangun, bukan merusak. Kembali ke pengalaman anak saya di atas, ibu guru mengingatkan saya. 

“Janganlah kita mengukur kualitas anak-anak kita dengan kemampuan kita yang sudah jauh di depan,” ujarnya dengan penuh kesungguhan. Saya juga teringat dengan rapor anak-anak di Amerika yang ditulis dalam bentuk verbal. 

Anak-anak Indonesia yang baru tiba umumnya mengalami kesulitan, namun rapornya tidak diberi nilai merah, melainkan diberi kalimat yang mendorongnya untuk bekerja lebih keras, seperti berikut. “Sarah telah memulainya dengan berat, dia mencobanya dengan sungguh-sungguh. Namun Sarah telah menunjukkan kemajuan yang berarti. 

Malam itu saya mendatangi anak saya yang tengah tertidur dan mengecup keningnya. Saya ingin memeluknya di tengah-tengah rasa salah telah memberi penilaian yang tidak objektif. Dia pernah protes saat menerima nilai E yang berarti excellent (sempurna), tetapi saya mengatakan “gurunya salah”. Kini saya melihatnya dengan kacamata yang berbeda. 

Melahirkan Kehebatan 

Bisakah kita mencetak orang-orang hebat dengan cara menciptakan hambatan dan rasa takut? Bukan tidak mustahil kita adalah generasi yang dibentuk oleh sejuta ancaman: gesper, rotan pemukul, tangan bercincin batu akik, kapur, dan penghapus yang dilontarkan dengan keras oleh guru,sundutan rokok, dan seterusnya. Kita dibesarkan dengan seribu satu kata-kata ancaman: Awas...; Kalau,...; Nanti,...; dan tentu saja tulisan berwarna merah menyala di atas kertas ujian dan rapor di sekolah. 

Sekolah yang membuat kita tidak nyaman mungkin telah membuat kita menjadi lebih disiplin. Namun di lain pihak dia juga bisa mematikan inisiatif dan mengendurkan semangat. Temuan-temuan baru dalam ilmu otak ternyata menunjukkan otak manusia tidak statis, melainkan dapat mengerucut (mengecil) atau sebaliknya,dapat tumbuh.Semua itu sangat tergantung dari ancaman atau dukungan (dorongan) yang didapat dari orang-orang di sekitarnya. Dengan demikian kecerdasan manusia dapat tumbuh, sebaliknya dapat menurun. Seperti yang sering saya katakan, ada orang pintar dan ada orang yang kurang pintar atau bodoh. 

Tetapi juga ada orang yang tambah pintar dan ada orang yang tambah bodoh. Mari kita renungkan dan mulailah mendorong kemajuan, bukan menaburkan ancaman atau ketakutan. Bantulah orang lain untuk maju, bukan dengan menghina atau memberi ancaman yang menakut-nakuti.
 
(*) 

*) Rhenald Kasali, Ketua Program MM UI 

 

Sumber : Mailing list Tangan Di Atas (TDA)


 

Punya Rumah Sendiri Setelah Kuliah? Kenapa Tidak...

 

Dicuplik dari detik.com : Senin, 03/05/2010 14:20 WIB
 
Oleh :
Taufik Gumulya - detikFinance

Jakarta - Tahun ajaran baru akan datang dua bulan kedepan, calon mahasiswa dan orang tua tentu sudah mulai sibuk merencanakan universitas yang akan dipilihnya kelak, sebagian diantara mereka bahkan telah mendapatkannya.
Hitung-hitungan biaya pun tentu sudah dilakukan, sumber dana terus dipersiapkan atau mungkin sebagian bahkan ada yang seluruh dana telah tersedia.
 
Pada artikel kali ini kami ingin memberikan masukan kepada calon mahasiswa yang akan mulai melaksanakan perkuliahannya dalam waktu yang dekat, memang benar bahwa tujuan akhir perkuliahan adalah menyelesaikan strata pendidikan mulai dari D3 hingga S1 kemudian dapat dilanjutkan dengan strata berikut yakni S2 (program Master), S3 (program Doctor) dan seterusnya.
Sejalan dengan program pendidikan, ada sesuatu yang mutlak yang juga harus direncanakan dan wajib dilaksanakan oleh mahasiswa yaitu sebuah program dasar untuk memulai membangun kekayaan melalui perencanaan pembelian rumah atau properti.

Mengapa ini menjadi penting? Fakta yang ada banyak sekali mereka yang telah menjadi sarjana tidak mampu untuk membeli rumah, bertahun-tahun mereka menempati 'Taman Mertua Indah' bahkan ironisnya banyak diantara mereka yang jangankan untuk membeli rumah, bekerja-pun masih belum jelas, tidak tertutup mereka masuk kedalam katagori pengangguran terselubung.
Bagaimana mengatasi kondisi ini? Perlu diketahui bahwa perjalanan perkuliahan yang menempuh waktu relatif singkat & sedang tidak terlalu panjang (3 s/d 4 tahun, untuk S1) jika disiasati akan menghasilkan pertumbuhan aset keuangan yang baik.
Bagaimana caranya? Berikut adalah 5 langkah sederhana yang dapat dipertimbangkan oleh mereka calon mahasiswa, jika ini dilakukan maka dapat dipastikan bahwa potensi untuk membeli rumah dengan cara KPR (Kredit Pemilikan Rumah) dikemudian hari adalah cukup besar:

1. Mulai dari diri sendiri: layaknya belajar, tidak ada yang dapat mengatur hasil secara optimal selain diri kita sendiri, ilmu perencanaan keuangan juga demikian. Mulailah melakukan alokasi belanja dan pisahkan antara kebutuhan perkuliahan dan kebutuhan non perkuliahan. Untuk sementara waktu tempatkan pos belanja yang hanya mementingkan keinginan (bukan kebutuhan) dengan porsi yang kecil, prioritaskan pos belanja dengan porsi yang besar pada kebutuhan (perkuliahan & non perkuliahan, investasi untuk membeli properti termasuk di dalamnya).
2. Mulai mencari penghasilan tambahan: tugas utama mahasiswa adalah belajar, namun alangkah bijaknya jika mau untuk belajar menjadi pekerja paruh waktu dan atau berwirausaha. Porsi bekerja tidak boleh menyita waktu yang besar, kewajiban utama untuk belajar adalah tetap merupakan prioritas.
3. Mulai melakukan perhitungan nilai masa depan (future value): kondisi saat ini tentu berbeda dengan kondisi mendatang yang pasti biaya akan meningkat tidak pernah menurun, termasuk biaya untuk membeli sebuah rumah.
4. Mulai merencanaan pembelian: alangkah baiknya perencanaan pembelian rumah dilakukan sedini mungkin, diusahakan ketika anda sudah mulai bekerja dan mendapatkan penghasilan (income) atau selambatnya 5 tahun setelah bekerja atau setelah lulus S1 (mana yang lebih cepat).
5. Mulai melakukan investasi: agar pembelian rumah dapat terealisasi sesuai rencana maka diharuskan untuk melakukan investasi. Instrumen investasi yang dapat dipakai adalah reksa dana yaitu dengan target return berturut-turut selama 4, 5 dan 6 tahun adalah minimal sebesar 14%, 18% dan 20%.

Untuk mendapatkan target return seperti diatas maka disarankan agar menggunakan kombinasi Reksa Dana Campuran (RDC) dan Reksa Dana Saham (RDS) dengan rasio RDC:RDS adalah 60:40, 40:60 dan 20:80 berturut-turut untuk jangka waktu 4, 5, 6 dan diatasnya. Dalam melakukan investasi Reksa Dana ada hal yang terpenting namun sering dilupakan oleh investor yaitu melakukan pemantauan (monitoring) minimal selama 3 bulan sekali.
Pertanyaan berikut adalah berapa jumlah investasi yang harus saya lakukan?, untuk menjawabnya silahkan lihat contoh tabel berikut:

 

Harga Rumah (kelak)

Uang Mula

Nilai Uang Muka (kelak)

Waktu tersedia

Investasi awal agar uang muka tercapai

Target Return

Rp 350 Juta

20%

Rp 70 Juta

4 Thn

Rp 1.083.545

14%

Rp 400 Juta

20%

Rp 80 Juta

5 Thn

Rp 819.186

18%

Rp 450 Juta

20%

Rp 90 Juta

6 Thn

Rp 645.004

20%

Rp 500 Juta

20%

Rp 100 Juta

7 Thn

Rp 544.872

20%

Rp 600 Juta

20%

Rp 120 Juta

9 Thn

Rp 396.571

20%

 

Terlihat bahwa kisaran penghematan anggaran yang harus dilakukan per hari adalah antara Rp 13.500,- hingga Rp 36.500,-. Ini tentu memerlukan 'effort' yang besar agar tujuan memiliki rumah (meski dengan cara KPR) dapat tercapai.

Pembaca yang bijak uang hasil 'penghematan' tadi dapat anda simpan dalam tabungan, selanjutnya anda investasikan di dalam reksa dana secara otomatis setiap bulannya. Mekanisme investasi ini tentu hanya dapat dilakukan dengan instruksi khusus dari anda sebagai pemegang rekening kepada Bank yang sudah menjadi anggota Agen Penjual Reksa Dana dan tentu harus sudah terdaftar di Bapepam.

Mengapa demikian? Ini semata-mata untuk menghidari resiko atas investasi yang tidak bertanggung jawab yang pernah dilakukan oleh pihak perbankan, seperti pada kasus Bank Century dan beberapa kasus perbankan sebelumnya.

 
Khusus bagi anda yang ingin melakukan simulasi investasi mengenai rencana pembelian rumah beserta perhitungan lain yang terkait dengan kredit perumahan, silahkan anda kirim email kepada kami di alamat artikel@efiplan.com maka dengan senang hati akan kami kirimkan simulasi gratis versi Microsoft excel 2007 kepada anda.

Demikian pembaca yang bijak, bagi anda calon mahasiswa silahkan lakukan investasi dengan benar dan tekun maka niscaya pertumbuhan aset anda akan meningkat, selamat mencoba.

Taufik Gumulya, CFP® Perencana Keuangan dari TGRM Financial Planning Services


(qom/qom)

 

Dari tulisan bpk Taufik Gumulya di atas jelas bahwa untuk punya usaha sendiri, atau punya rumah sendiri, punya mobil sendiri atau asset lainnya, tidak perlu harus menunggu sampai nanti lulus kuliah, atau nanti kalau sudah bekerja dan nanti nanti yang lain. Kita terlalu banyak menggunakan kata NANTI…NANTI…sehingga akhirnya nasib kita terus saja ter-nanti nanti.

 

PERSIAPAN BISA DILAKUKAN SEJAK AWAL, 4 – 5 TAHUN SEBELUM TARGET TERLAKSANA. SEMAKIN MUDA ANDA SUDAH MEMILIKI CUKUP ASSET DAN USAHA SENDIRI, MAKA SEMAKIN MUDA PULA ANDA AKAN SUDAH HIDUP MAPAN, PENSIUN DINI DAN TINGGAL MENIKMATI HIDUP SEMENTARA ORANG LAIN YANG SEUSIA ANDA MASIH SAJA TERUS BEKERJA KERAS ATAU BAHKAN BELUM BISA MEMILIKI ASSET SENDIRI. Maka siapkan diri anda mulai sekarang. Semangat Sukses ( Mirza A. Muthi )

 


 

Jadi Ketua Panitia Acara Sekolah, Siapa takut..!

 

Nancy sedang bingung tujuh keliling. Dia secara mutlak ditunjuk guru dan teman temannya untuk jadi ketua acara Gelar Seni Tahunan. “Huh..,mentang mentang aku jadi ketua OSIS, memangnya harus aku juga yang jadi ketua panitia acara? Mana belum pernah lagi aku bikin acara sebesar itu. Pake undang undang sekolah lain dan cari dana lagi. Bingung ah ! Bete…”. Sebetulnya Nancy bangga juga karena merasa dipercaya para guru untuk jadi boss di acara penting itu, tapi dia gak PeDe karena gak tau gimana cara mulainya dan gimana cara jalaninnya.

 

Untungnya Nancy punya ‘kakak’ untuk jadi teman diskusi. Setelah mendengar berbagai petunjuk dari dia, baru Nancy ada pandangan untuk memulai. Mau tahu apa sekarang yang dipikirkan Nancy?

 

Untuk kamu kamu yang sedang bingung gimana caranya mempersiapkan sebuah acara sekolah, berikut tips tips yang perlu dilakukan.

 

Ada beberapa tahapan proses yang perlu dilakukan

 

  1. Bentuk team panitia

  2. Jelaskan maksud dan tujuan yang ingin sama sama dicapai

  3. Beri waktu khusus untuk memberi pengarahan setiap team seksi kerja

  4. Jadwalkan meeting harian dan mingguan untuk evaluasi proses kerja

  5. Bahas bersama setiap kendala di lapangan dan cari solusi

  6. Buat simulasi bagaimana acara akan berjalan

  7. Persiapkan semua detilnya sebelum hari H

  8. Berdoa dan jaga komunikasi dengan team panitia selama acara berlangsung

 

Nancy memulai dengan menyusun panitia acara. Pasti tidak bisa bekerja sendirian untuk acara sebesar itu. Maka dia menunjuk Hanif jadi wakil ketua, Abdul untuk jadi ketua seksi promosi, Ratna jadi ketua seksi acara, Korry jadi ketua seksi sponsorship, Parlin jadi ketua seksi peralatan, Yudi jadi ketua seksi dokumentasi, Rangga seksi keamanan dan Ucok seksi transportasi

 

Bagaimana Nancy bisa yakin nama nama tersebut bisa diandalkan? Tentunya Nancy meminta referensi dari teman teman lainnya. Misalnya Hanif ditunjuk jadi wakil ketua karena dia dianggap ‘sesepuh’ oleh teman temannya, paling berwibawa dan bicaranya didengar, pas buat backing gue…, pikir Nancy, untuk seksi acara kata teman Ratna yang biasa bikin acara 17 an di RT nya, untuk seksi peralatan dipilih Parlin karena kebetulan orang tuanya punya usaha sewa alat alat pesta, jadi sedikit banyak Parlin mengerti urusan tenda, panggung sampai sound system, Korry bokapnya paling kaya, pejabat di perusahaan besar. Pasti punya banyak koneksi untuk dimintain sponsor, Yudi jago foto foto, cocok jadi seksi dokumentasi, sedangkan Abdul paling pintar dagang, semua dia dagangin di sekolah, mulai dari buku, baju baju, sampai kaset Play Station ke teman teman. Rangga yang bodynya paling gede dan jago bela diri pantas jadi security, dan Ucok yang punya mobil Kijang bisa dipinjam mobilnya untuk keliling keliling. Jadi memang memilih ketua seksi juga harus lihat lihat orangnya, supaya nanti kerjanya tidak berat karena semua sudah ada dasar dan bakatnya masing masing yang sesuai.

Di hari berikutnya setelah penyusunan panitia, Nancy mengumpulkan mereka di ruang OSIS.

Tok..tok..tok..Nancy mengetuk meja dengan pinsilnya tanda memulai rapat pembukaan panitia. “Teman teman, terimakasih banyak atas kehadirannya di rapat pembukaan ini. Tujuan kita semua hanya satu, yaitu membuat acara Gelar Seni yang sukses yang dapat membawa nama baik sekolah kita “. Memang tujuan utama tersebut betul sekali. Tentunya tujuan itu tercapai jika semua seksi seksi yang mendukungnya juga sukses di masing masing bidang kerjanya, dari persiapan, proses sampai pelaksanaan di hari H.  Semakin jauh hari persiapan yang bisa dilakukan, akan semakin baik. Panitia jadi tidak terburu buru dan memastikan dengan se-detil detilnya semua seksi berjalan sesuai dengan rencana sampai hari H. Untuk acara seperti Gelar Seni Tahunan ini paling tidak dibutuhkan waktu 1 bulan persiapan. Yang lama tentunya proses mengundang dan menunggu konfirmasi kesediaan partisipasi dari sekolah lain di acara ini. Juga proses pencarian dan konfirmasi dari para sponsor pendukung acara.

 

Nancy menjelaskan sedetil mungkin tujuan yang ingin dicapai setiap seksinya. Lengkap dengan target tanggal yang harus dikejar agar proses terus berjalan. Seperti apa yah kira kira tugas setiap seksi? Begini Nancy membuat catatan di buku agendanya.

 

Mari kita lihat apa yang jadi catatannya.

 

Tugas Seksi Acara:

- Menentukan tempat acara

- Menentukan jenis acara apa saja yang akan dipentaskan

- Menyusun urutan acara dan jam jam tampil pengisi acaranya

- Menentukan siapa saja yang mengisi acara dan siapa ketua pengisi acaranya

- Menentukan siapa yang jadi MC , tamu khusus dan pendukungnya

- Menentukan apakah ada hadiah yang akan diberikan pada peserta

- Membuat form pendaftaran pengisi acara dan merancang ticket tanda masuk bagi pengunjung

- Menentukan target tanggal konfirmasi positif dari semua pengisi acara Siapa saja atau dari sekolah mana saja pengisi acara yang akan diundang Siapa saja pengunjung yang boleh datang

 

Tugas Seksi Promosi:

- Menentukan jenis media promosi apa yang akan dibuat

- Memilih percetakan yang akan digunakan untuk mencetak media promo

- Media promosi selama persiapan juga media promosi selama acara berlangsung

- Dipromosikan di mana saja dan bagaimana cara penyebaran informasinya

- Pengunjung Gratis atau harus membeli ticket masuk

- Berapa target pengunjung yang harus datang

- Bagaimana memastikan bahwa calon pengisi acara dan calon pengunjung sudah mendapatkan info yang tepat

 

Tugas Seksi Sponsorship:

- Membuat proposal permohonan sponsor

- Menentukan siapa saja atau pihak mana saja yang ditargetkan menjadi sponsor

- Menentukan harga sponsor utama dan sponsor pendukung

- Bekerjasama dengan seksi promosi untuk menentukan manfaat promosi apa yang didapat pihak sponsor

- Mendatangi dan me-lobby pihak pihak sponsorship yang menjadi target

- Kapan target semua sponsor sudah harus dinyatakan positif

- Kapan dana dari sponsor sudah harus terkumpul

 

Tugas Seksi Peralatan:

- Menyusun daftar peralatan yang dibutuhkan

- Menentukan dari mana peralatan peralatan tersebut bisa disewa atau dibeli

- Bekerjasama dengan seksi acara menentukan tempat acara terkait dengan panggung acara yang harus dibuat

- Menyiapkan seluruh peralatan dan perlengkapan yang dibutuhkan

- Bekerjasama dengan seksi promosi menentukan titik titik pemasangan spanduk atau umbul umbul promosi

- Menjaga keamanan peralatan selama acara berlangsung

 

Tugas Seksi Transportasi:

- Menyediakan kendaraan antar keliling bagi persiapan anggota panitia yang membutuhkan

- Menyediakan kendaraan antar jemput bagi ‘pejabat’ atau tamu khusus yang diundang

- Mempersiapkan kendaraan antar pulang bagi panitia yang bertugas sampai malam khususnya bagi rekan panitia perempuan saat acara berlangsung

 

Tugas Seksi Keamanan:

- Melaporkan event ini ke polisi setempat untuk minta izin dan bantuan keamanan

- Memastikan anggota keamanan acara  untuk pengunjung dan kendaraannya, parkir, keamanan pengisi acara, tamu khusus panitia dan panitia

- Memastikan keamanan di lokasi baik pada saat persiapan, alokasi peralatan sampai pada saat acara berlangsung dan sampai pembersihan bekas lokasi acara

 

Tugas Seksi Dokumentasi:

- Mempersiapkan Kamera dan Video Recording

- Meliput beberapa sesi persiapan acara dari setiap seksi untuk dokumentasi perjalanan panitia dalam rangka persiapan acara

- Meliput seluruh acara yang berlangsung

- Melakukan wawancara dengan beberapa orang untuk mewakili kesan peserta, sponsor, tamu khusus, pengunjung, pihak guru dan pihak panitia untuk dimuat di majalah sekolah

 

Nah, semua seksi panitia sudah disusun target tugasnya. Lalu sekarang, apa sih tugasnya Ketua Panitia dan Wakilnya?

  

Teruskan..ada beberapa poin lain dalam agendanya

- Mendiskusikan dengan para guru dan panitia seberapa besar skala acara yang akan dibuat

- Mendiskusikan dengan panitia seberapa banyak undangan yang akan dihadirkan

- Dari ukuran tersebut , lalu meminta rencana anggaran dari setiap seksi

- Menyusun rencana anggaran keseluruhan acara dan bagaimana cara mendanai acara tersebut

- Menyusun proposal acara untuk didiskusikan dengan guru pembimbing acara

- Bekerjasama dengan semua seksi untuk memastikan semua tahap persiapan berjalan sesuai rencana

- Memastikan acara secara keseluruhan berjalan dengan baik

 

Ada tambahan penting nih..Jangan lupa bagi Nancy dan Hanif sebagai Wakil Ketua Panitia, saat saat seperti ini semua anggota panitia pasti dalam kondisi stress ditekan target. Wajar jika kadang kadang bisa saja terjadi salah paham, silang pendapat antara tiap anggota panitia. Maka kedewasaan, ke-arifan dan ketegasan Ketua dan wakil Ketua akan sangat berperan untuk menjadi penengah dan mencarikan solusi secara efektif tapi bijaksana. Tujuan akhirnya agar menjaga semua anggota panitia tetap melaksanakan tugasnya dengan baik. Percayalah, pada saat nanti acara sudah selesai dan berlangsung dengan sukses bagi semua pihak, maka rasa cape yang selama ini dirasakan akan hilang sekejap. Berganti dengan perasaan puas dan bangga, yang tentunya perasaan ini adalah milik seluruh anggota panitia.

 

Apa manfaat lain yang terjadi setelah itu bagi Nancy dan teman teman panitia? Bukankah nama nama mereka akan dikenal oleh guru dan teman temannya? Yah..mereka akan dikenal sebagai siswa yang punya ketrampilan lebih, yaitu mampu menyusun dan membuat acara sekolah dengan baik dan sukses. Kelak hal itu akan jadi pertimbangan guru guru dan teman temannya jika akan ada acara seperti itu lagi yang akan direncanakan. Bagi Nancy dan teman temannya secara pribadi, kelak pengalaman menjadi panitia acara seperti ini akan membawa banyak manfaat pada proses tahapan kehidupan mereka berikutnya, baik saat kuliah maupun sudah terjun ke masyarakat dan pekerjaan.

 

Mudah khan…nah sekarang kalo ditunjuk guru jadi Ketua Panitia acara jangan ditolak lagi. Berani seperti Nancy, ambil kesempatan ini dan buktikan kalo kamu dan rekan rekan mampu. Jangan terlalu dipikir dulu yang rumit rumit. Tenang saja, tidak berarti kalian harus kerja sendiri, pasti akan banyak pertolongan dari sana sini saat kamu dan rekan rekan bekerja nanti. Kalau ada kesempatan sekarang, kenapa harus ditunggu lain kali. Lain kali belum tentu giliran kamu dapat kesempatan. Ayo semangat..!

 

Sekolah bukan cuma buat belajar dari buku melulu,  banyak yang bisa dilakukan sebagai pengalaman bagi teman teman penerus genarasi bangsa!

SEMANGAT SUKSES (Mirza A.M)

 


 

Kamu sudah bersyukur belum ?

 

“Pah…minta uang dong buat beli CD Afgan baru, ntar kehabisan nih”, rajuk Dewi ke Papanya tadi di sebelum keluar mobil pas diantar sekolah. Papa cuma geleng geleng saja sambil tersenyum, mau gak mau keluar lagi beberapa lembar uang sepuluh ribuan dari dompet Papa. Enak ya, dapet uangnya gampang, tinggal minta pasti dikasih. Anak kesayangan, siapa dulu.. Masa sih, kalau gitu harusnya Dewi sebagai anak juga sayang sama Papanya. Jangan sering sering minta uang untuk hal yang belum penting sekali. Khan cari uang susah, mintanya memang gampang.

 

Ah, Dewi khan masih sekolah, belum bisa dan belum wajib cari uang sendiri. Memang betul, tapi ‘belajar’ menghargai uang khan gak salah dimulai sejak dari usia sekolah. Coba lihat, berapa banyak anak jalanan yang jauh lebih muda dari Dewi terpaksa harus ngamen dan minta minta di jalanan karena bapak ibunya tidak punya uang. Atau abang baso atau abang tukang koran yang seumur dengan Dewi juga tapi tidak bisa sekolah terpaksa harus berdagang karena tidak ada biaya untuk sekolah.  Rasanya mereka tidak seberuntung Dewi, tapi jangan salah loh, jiwa berjuang mereka pasti lebih kuat dibanding Dewi. Mereka berjuang untuk bertahan hidup di kota Metropolitan. Dewi juga sebetulnya sedang berjuang untuk membangun hidupnya, hanya mungkin Dewi dan teman teman sekolahnya baru mulai akan merasakan berjuang dalam hidupnya selepas sekolah atau universitas nantinya. Tentunya dengan permulaan yang harus lebih baik daripada teman teman yang tidak sempat bersekolah karena Dewi jauh lebih berpendidikan dan lebih mampu keadaannya.  Hal yang harus disyukuri dan diperjuangkan.

 

Apalagi selama ini orang tua Dewi bekerja keras dari pagi sampai malam baru pulang untuk membiayai keluarga, salah satunya untuk biaya sekolah Dewi juga koleksi CD nya. Mungkin Dewi tidak tahu bagaimana Papa di kantor banyak masalah dengan boss atau dengan rekan kerja, sudah gitu masih kena macet di jalan, tapi setiap pulang kerja Papa selalu tersenyum pada Dewi. Papa gak mau Dewi melihat Papanya susah dengan masalah di kantor.  Buat Papa, melihat Dewi senang dan sekolahnya lancar dengan nilai nilai bagus saja sudah merupakan ‘hadiah besar ‘  dan bisa mengobati semua rasa lelahnya setelah seharian bekerja keras di kantor.

 

Papa baru saja pulang kantor, sebelum masuk kamar, Dewi sempat dicium keningnya oleh Papa lalu mengusap usap rambutnya dengan rasa sayang. Malam ini hampir jam 22.00, Dewi bersujud dulu sebelum tidur Dia sedang berdo’a, “ Tuhan, terimakasih atas segala nikmat pemberian Mu dalam hidupku. Sayangilah Papa dan Mamaku, berikan selalu kesehatan kepada mereka agar Dewi sempat membalas segala perhatian dan kasih sayang mereka kepada Dewi selama ini. Amin”. Rupanya tadi Papa masih sempat membuka lagi pintu kamar Dewi tadi lupa mau kasih CD Afgan baru tapi urung karena Dewi sedang berdo’a. Papa sempat mendengar do’a Dewi tadi.  “Dewi, semoga Tuhan mengantarkan kamu jadi anak yang dapat membanggakan orang tua. Amin”, doa Papa penuh syukur. SEMANGAT SUKSES ( Mirza A.M.)

 

 

 


 

 

Lihat ! Ada “uang” disekelilingmu

 

“Uang bisa bikin orang menjadi mabuk kepayang, uang bisa bikin sengsara…!”, teriak Ronny menirukan gaya penyanyi jaman dulu. Memang lagu jaman dulu, tapi betulnya sampai sekarang masih berlaku. Siapa yang gak mau uang khan? Dari anak anak sekolah sampai orang tua yang sudah kaya pun masih perlu uang. Sebetulnya uang bisa dicari dimana sih? Gimana cara nyarinya dan berapa besar uang yang bisa kita dapat ?  Untuk adik adik SMU dan Mahasiswa mengenai besar kecilnya uang sebetulnya bukan bukan tujuan utama. Yang penting keinginan untuk berusaha mencari uang sendiri itupun sudah merupakan hal yang luar biasa hebat.

 

Optimalkan BAKAT : Ronny sendiri yang berbakat main gitar listrik rencananya mau latihan band untuk ikut seleksi lomba band antar SMU. Kata penyelenggaranya, kalo ada Band yang terpilih nanti bisa masuk dapur rekaman dan bisa dipromosikan untuk membuat album CD seperti D’Masiv dan Andra & Backbone Band yang lagi trend itu. Wah..pasti kalau terkenal bisa punya banyak uang nanti dari hasil penjualan CD Album, pikir Ronny. Senangnya dapat uang dari hobby ya. Jadi ingat hobby yang diolah dari bakat itu sumber “uang”

 

Menyediakan PRODUK : Supaya dapat gambaran mudah, jika kita lihat botol syrup buah. Dalam 1 botol syrup ada isi cairan syrupnya, lalu botolnya, ada labelnya, ada tutup botolnya yang kaleng ataupun tutup plastiknya, baru dikemas dalam kardus karton dan dikirim ke toko untuk dijual. Kita mulai dari syrupnya, bagaimana orang membuat syrup buah. Pasti dari buah asli, misalnya jeruk medan. Kalau kita jual jeruk medannya langsung juga bisa dan orang juga mau beli.Tapi jika jeruk ini diolah menjadi syrup, harga jualnya jadi lebih mahal dan untungnya jadi berlipat lipat.. Kita bisa pilih, mau jual buah jeruknya saja, atau diolah dulu dibuat syrup jeruk, atau cuma mau supply botolnya, atau Cuma tutupnya, atau mau cetak logo labelnya saja. Dalam satu produk saja, jika kamu bisa ambil kesempatannya satu bagian saja untuk supply artinya “uang”

 

Menyediakan JASA : Cek parkiran mobil di kantor kantor. Banyak mobil bos yang kotor tuh. Masak mobil bos kotor, gak gengsi ah..Kalo gak kotor kotor banget rasanya bisa tuh kita cuci muka tuh mobil biar lebih mengkilap saja. Coba kamu bawa ember, sabun colek, sikat dan lap bersih. Cari mobil yang ada supirnya, kamu minta ijin sama supirnya untuk cuci mobilnya bos. Cuci aja dulu, nanti kalo bosnya keluar baru minta uang upahnya. Lumayan Rp.5000. Kalo bukan kamu yang cuci pun kamu bisa bayar orang untuk jadi tukang cuci. Kamu modalin peralatannya nanti kamu bagi hasil sama dia. Coba kalo satu hari kamu bisa cuci 10 mobil, bisa Rp.50.000/ hari. Kerja 20 hari bisa sejuta perak di tangan. Lumayaaan. Kotor dibuat jadi bersih, itu artinya “uang”

 

Memanfaatkan ASSET NGANGGUR :Sering lihat banyak ruko ruko pinggir jalan ata bahkan unit kios di Mall yang tidak digunakan. Sepertinya sudah kosong lama sekali.  Kenapa tidak coba kamu datangi pemiliknya, negosiasi dengan mengajukan  konsep kerjasama. Misalnya kamu punya barang yang layak untuk dijual dan katakan bahwa lokasi ruko bapak / ibu cocok untuk jadi toko barang dagangan kamu. Barang kamu dijual di ruko tersebut tanpa kamu harus bayar sewa. Dari hasil keuntungannya dijadikan keuntungan bersama lalu nanti dari hasil profitnya bagi hasil dengan prosentase sesuai kesepakatan. Yang punya ruko nganggur tersebut pasti senang karena rukonya bisa berguna dibanding harus terus kosong. Paling tidak ada uang untuk bisa bayar listrik ruko. Kamu juga bisa dapat “uang” dengan buat usaha bersama yang tidak keluar modal terlalu besar.

 

Jual KONSEP YANG LEBIH BAIK : Kamu lihat ada “warung makan” yang biasa saja yang berlokasi di daerah ramai, makanannya cuma 3 macam dengan rasa biasa saja, pegawainya tidak pernah senyum pakai baju di jam kerja seenaknya, sopan santunnya melayani pelanggan kurang, fasilitas outlet biasa saja, kebersihan kurang dijaga. Maklum yang punya warung kecil itu orang yang “kurang terdidik” Kamu lebih pintar khan?  Ajukan penawaran mitra manajemen kepada pemilik warung agar standardnya bisa naik ke level resto. Penampilan outletnya diperbaiki, misalnya dicat ulang dengan warna lebih cerah, pegawainya dibuatkan seragam, ditraining cara service, cara senyum, dibantu marketingnya, didatangkan pelanggan baru, diperbaiki cita rasa menu dan cara penyajian, lalu untuk semua paket refreshment tersebut bisa dapat fee berupa uang, baik dalam bentuk uang putus di depan atau sharing fee dari omzet untuk jangka panjang  Dapat “uang” dari memberi bantuan konsep bisnis orang lain.

 

Penuhi KEBUTUHAN BANYAK ORANG : Banyak kawan kamu dari satu sekolah atau bahkan sekolah lain sangat ngefans satu Band terkenal di Ibu Kota. Kebetulan salah satu teman kamu punya kenalan dari management artis. Bikin panitia event Pentas Band dan buat proposal event. Nego dengan management Band tersebut untuk bisa dapat harga khusus pelajar agar bisa tampil di Pentas Band kamu dengan harga khusus. Buat proposal untuk Panitia bisa cari sponsor dari brand brand produk / perusahaan terkenal. Minta lokasi panggung dari Kepala Sekolah agar acara ini bisa dilaksanakan di Aula Sekolah agar lebih hemat biaya. Ajak Band band dari sekolah kamu dan sekolah lain atau Band Kampus untuk ikut memeriahkan Event Pentas Band secara murah tapi meriah. Laksanakan Event sebaik baiknya agar menjadi kenangan indah di sekolah untuk kamu dan seluruh kawan kawan kamu. Pastinya setelah event ini kamu dan panitia masih bisa dapat keuntungan “uang”

 

Masih banyak lagi kesempatan yang bisa kita jadikan uang. Kuncinya apakah kita bisa mengusahakannya. Di kesempatan berikutnya kita akan sama sama bahas lagi potensi bisnis yang lain yang bisa dilakukan oleh kawan kawan SMU / SMK ataupun Mahasiswa. Jangan lupa belajar dan cepat lulus. SEMANGAT SUKSES. ( Mirza A. M. )

 

POWERED BY DISAINNET

SINCE 2010

 

free hit counters